Servis Besar Kedua RaouL di Abbys (Part 1)


Wah, RaouL kok udah serpis besar lagi? Bukannya di KM 40.000 udah serpis besar? Yup, kenapa serpis besar lagi, karena beberapa minggu sebelumnya, RaouL tiba-tiba matot dan setelah dideteksi sama mekanik ada kemungkinan ring piston udah lemah. Akhirnya diputuskan untuk serpis besar plus PnP di Abbys, inget PnP ya, bukan bore up atau stroke up apalagi engine swap.

PnP kok ditulis swap engine.

Berangkat Jumat malam pukul 10.00 WIB dari MKT dengan jalur Bekasi – Purwakarta – Padalarang – Bandung. Awalnya mau mampir sebentar doang di Purwakarta, ternyata Kang Suud sudah menyediakan sebuah kamar bersih buat istirahat. Apa mau dikata, istirahatlah gw walau cuma satu setengah jam, kelamaan ngobrolnya, hahahahaha. Akhirnya jam setengah lima berangkat dari Purwakarta dan sampe Bandung sekitar jam tujuh dengan dijemput Kotjok di depan Universitas Maranatha.

Setelah ngobrol-ngobrol sama Kotjok, sekitar jam sembilan gw cabut ke Abbys Performance Tuning, bengkel sang dukun knalpot Adie WrAIn. Sampe sana bongkar-bongkar, ngikis-ngikis, dan pasang-pasang. Ternyata yang bermasalah bukan ring piston, tapi seal klep inletnya. Liat poto aja yak.

Ikut-ikutan bongkar.

Kop nya banyak kerak oli, ternyata oli bocor dari seal klep inletnya.

Kerak di piston cuman dikit, padahal premium murni. Berarti settingan selama ini lumayan pas.

Piston masih aman jaya, cuma ringnya yang udah minta pensiun.

Linernya dah baret tipis, hiks, semoga tahun depan bisa ganti.

Mas Lulus katanya lagi kursus bersihin klep, hehehehe...

Langsung di PnP sama yang punya bengkel.

Kinclong bow head eike, bisa ngacica cyiiiiiinnnnnnnnn...

"Kerja sama!" teriak mereka berdua bersemangat. Hahahahaha...

Selesai dari Abbys, pulang lah ke kosan Kotjok, untuk istirahat biar besok pagi seger buger pas pulang balik ke Jakarta.

Paginya ganti PJ karbu dulu (naek satu step, lupa pake PJ apaan), ori P200 17,5 naek jadi 20. Setelah disetting sedemikian rupa, akhirnya berangkatlah menuju Jakarta, tak lupa beli oleh-oleh buat istri, Kartikasari dan pas di Purwakarta mampir makan Sate Maranggi dan tentunya bungkusin satu buat istri tercinta.

Sate Maranggi yang terkenal.

Bungkusin satu porsi sate maranggi buat istri.

Nah, dalam perjalanan pulang inilah bukti PnP dari Abbys berbicara.

Ketika berangkat ke Bandung via Purwakarta – Padalarang, ditanjakan yang menikung, gw musti maen di gigi 3 dan 4. Tapi pas pulang (dengan jalur yang sama), gw konstan maen di gigi 5, power motor benar-benar mengalami peningkatan (padahal belom done 100%).

Makasih buat Kang Adie yang mau share ilmu-ilmunya pas lagi kerja, makasih buat Kang Asep yang mau saya grecokin pas bongkar RaouL, maaf ya kang, saya masih punya utang sama kang Asep. Makasih juga buat Mas Lulus yang mau diajakSrimulatan” dan makasih buat semua temen-temen yang saya gak kenal satu-satu pas kemaren di bengkel, terutama buat traktiran es durennya.

Tentunya gak lupa ucapan makasih buat Kang Suud ama Teteh Ipeh yang sudi nungguin saya sampe malem, terima kasih atas jamuan dan tempat menginapnya di Purwakarta. Kotjok yang mau nampung gw dan nemenin gw di bengkel dan tentunya Durex yang dari awal gw kontak sebelum ke Bandung.

Dan yang teramat spesial buat istri tercinta yang mendukung “perbuatan” ini, hehehehehe.

Sampe ketemu di part 2, tentunya setelah RaouL bener-bener 100%.

Salam

14 thoughts on “Servis Besar Kedua RaouL di Abbys (Part 1)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s