Dealer atau BAI?

Wah dari judul kayaknya serius, nih? Ya, antara serius dan kagak sih. Intinya ini adalah masalah klasik yang kagak kelar-kelar. Masalah apa om? Yah, apalagi kalo bukan masalah spare part. Sebuah masalah yang sebenernya udah gak aneh buat gw dan pengendara pulsar lainnya. Bahkan gw pernah buat sebuah tulisan yang ada sedikit hubungannya juga dengan spare part, coba baca di sini.

Ketika RaouL tak lagi ke BERES.

Baca lebih lanjut

Jangan KAKU-KAKU

Wah, maksud judulnya apa tuh? Ya, pokoknya jangan KAKU-KAKU. Ya, apanya yang jangan KAKU-KAKU bro? Ya kalo di jalan jangan KAKU-KAKU, yang penting bermanfaat, gak perlu diliat itu ngelanggar pasal UU atau kagak. Wah, kok bisa gitu bro? Dibilangin jangan KAKU-KAKU susah amat si lo. Ya, gak gitu bro, kalo melanggar kan tetep melanggar. Ah, KAKUUUUUUUUUU ….

Kalo buru-buru gak papa deh, jangan KAKU-KAKU.

Baca lebih lanjut

“Top speed lo berapa, Bro?”

Top speed? Sebenernya unek-unek ini udah lama, tapi baru muncul lagi begitu baca status seorang teman di FB. Bukannya gak suka top speed, cuma gw rada aneh aja kenapa orang selalu mendewakan “top speed” padahal peruntukannya adalah harian. Emang kalo harian gak boleh nyari top speed? Boleh, tapi gak perlu diumbar atau dibesar-besarkan, apalagi tar jadi debat kusir.

Speedometer mentok sampe 300 kpj. Cuma ilustrasi.

Baca lebih lanjut

Mungkinkah DUKE Dipasarkan KAWASAKI

Kalo liat dari judulnya, kok kayaknya aneh ya. Kenapa begitu? Karena DUKE atau KTM gak ada hubungannya sama Kawasaki, kalo DUKE sama BAI masih mungkin, betul? Betuuuuuuuullllllll. Tapi tar dulu, kok kowe ngomongin DUKE om? Yang laen kan lagi ngomongin P200NS. Ya biarin aja, kalo sama semua tar gak asik. Udah, jangan cerewet, mau nulis dulu.

Bajaj memiliki kerja sama dengan KTM dan Kawasaki.

Baca lebih lanjut