Review Norival 1 – Norival Gold


Yup, beberapa minggu yang lalu iseng-iseng ngobrol sama salah satu seller Norival. Sebenernya ni orang bisa dibilang distributor besar Norival yang domisili di Semarang tapi seneng ngapel ke Bogor. Siapa lagi kalo bukan Putra “Groiz” Rendy yang sekarang juga lagi menggeluti jual beli part buat Pulsar series. Dari obrolan itu, terbesit keinginan untuk coba tes produk Norival. Awalnya dikasih Norival Platinum tapi akhirnya dikasih juga Norival Gold.

Norival Gold dan Platinum yang siap untuk direview.

Nah, tulisan yang pertama ini pengen ngebahas norival gold dulu.

Norival Gold, produk pertama yang kena “ujian” gw.

 

Metode Pengetesan

Oke, tes dilakukan dengan metode RES to RES. Jadi setelah putar RES, baru diinget kilometernya (lupa nyatet) terus cari SPBU untuk isi Premium dan dipake lagi sampe motor minta di RES lagi. Pas isi bensin, gw cuma isi 10 liter, ini gw lakuin untuk mempermudah penghitungan dan tentunya dilakukan di satu SPBU saja.

 

Durasi dan Jalur Pengetesan

Norival Gold ini gw tes selama dua kali isi 10 liter, tujuannya tentu buat memastikan hasil yang bakalan didapet. Tujuannya sih, biar dibilang valid.

Nah, buat jalur pengetesan, pastinya gw pake buat ngantor dan rutinitas gw laennya. Jalur kantor gw pasti udah gak asing deh, jalur super macet yang menyebalkan, Kalimalang – Raden Inten – BKT – Casablanka. Tau sendiri kan jalurnya? Kebanyakan diemnya daripada jalannya. Gimana cara bawanya? yang pasti gw jarang betot gas dalem-dalem, lebih sering ngurut gas.

 

Konsumsi BBM

Oke, yuk kita mulai dari sisi konsumsi BBM. Ketika pake murni Premium, konsumsi BBM si RaouL ternyata cuma berkisar 1:30 dengan spek mesin standar Porting ‘n Polish by Abbys, karbu bawaan dengan PJ dan MJ naek satu step, leher custom by Abbys, dan silencer full bobok by Chuenk.

Setelah bensin di tangki minta RES lagi, akhirnya meluncur ke SPBU dan isi dengan Premium 10 liter + Norival Gold sesuai anjuran pemakaian. Setelah tercampur akhirnya motor dibawa beraktivitas seperti biasanya, dan di dapat perbandingan konsumsi BBM sekitar 1:32. Pas pengetesan kedua kalinya juga didapat hasil yang gak jauh beda, ya dibuletin jadi 1:32 juga. Lumayan naek 2 km per liter.

Jadi dari penggunaan Norival Gold ini, jarak tempuh bisa lumayan lebih jauh.

 

Performa Motor

Nah, perbedaan perfoma motor antara yang murni Premium dan Premium + Gold ternyata tidak jauh berbeda. Emang ada kenaikan performa, tapi menurut gw gak terlalu signifikan. Dan lama-lama, perubahan itu gak terasa, mungkin karna perubahannya cuma sedikit.

Kalo pengen ngebedain tenaga antara yang murni dan + Gold, biasanya gw rada buka gas secara spontan, tapi gak ekstrim buka gasnya. Nah, disitu baru kerasa perbedaan antara yang murni dan + Gold.

 

Kesimpulan

Dari pengetesan ini, tentu hasilnya gak VALID seVALID penelitian Skripsi atau Tesis. Kenapa? Karna ini cuma pengetesan independen yang mengandalkan feeling semata. Tapi mungkin ini bisa jadi acuan buat temen-temen yang mau pake aditif.

Dan bisa disimpulkan bahwa Norival Gold memang memberikan solusi pengiritan BBM dan peningkatan performa (walau tidak signifikan). Jadi, yang mau ngirit BBM, Norival Gold bisa jadi pilihan.

Harga? Silakan hubungi penjualnya saja.

 

Next akan muncul pengetesan Norival Platinum, tungguin aja ya.

 

Catatan:

Dari pengetesan ini sebenernya gw rada aneh, kok standarnya si RaouL boros (1:30). Ternyata ada kemungkinan disebabkan oleh plat kopling yang rontok. Ini ketauan pas ganti oli, soalnya oli bekas itu harusnya hitam pekat, tapi ini rada abu-abu yang menandakan kampas kopling rontok atau kegerus.

11 thoughts on “Review Norival 1 – Norival Gold

  1. igun berkata:

    kl barang tester di tabloid pulsa, didapat dengan beli sendiri guna menjaga independensi🙂 abis di test dijual lagi dagh🙂 itu kl test handphone

  2. Sebelumnya saia ucapkan : PERTAMAX !!!

    Ane juga pengguna norival om, diracunin org yg sama yg sekarang dah pake ninin suntik merah…..
    Klo untuk testi ane, berhubung ane pake yg SILVER so far busi merah bata. Tarikan soft banget dan konsumsi bbm black venom ug4 ane bisa 1 : 42. Berhubung ane juga slow lovers yg shift gigi di rpm 3000-an udh merasa pas pake SILVER. Kemarin pas ganti tensioner sekalian bersihin kerak, mekaniknya rada heran…keraknya gak begitu tebel n mudah di bersihin. Dan yang bikin dia lebih heran, RPM kok enak banget naiknya…respon gtu katanya. Padahal daleman semuanya msh standart, knalpot juga.
    Malah dia-nya ampe ngomong klo ini pulsar 180 yg paling enak yg pernah dirasainnya, padahal udh setaon lebih umurnya n udh masuk 15.100 KM.

    Hanya proses untuk mendapatkan warna busi merah bata itu harus punya feeling yg pas waktu settingnya…plus musti sering2 bongkar pasang busi (dari beli itu motor ampe hari ini masih setia pake busi standart pulsar walaupun harganya udh naik)

    Jd klo boleh ane kasi’ saran, sebagai patokan om ade adalah busi-nya bukan berdasarkan feeling semata. Klo warna busi udh dapet merah bata…riding terasa enak bgt loh om…beneran. Cuman emang terasa banget bedanya klo settingan pas cuaca kering/panas udah PAS n enak banget…pas cuaca berubah lembab/hujan jadi beda jauuuuuuhhh

    semua juga dari hasil kursus ama suhu jetting arutemisha🙂

    • Setelah cari2 info om, merah bata sebenernya juga gak bisa jadi patokan. Kalo mau jadi patokan, sebenernya kita harus pake AFR. nah, yang disebut pembakaran sempurna, AFR harus di 14-an kalo ndak salah. cumaaaaaaaa.. AFR 14 itu busi bakalan putih bersih, kalo kita nyebutnya keputihan, dan itu gak sehat buat mesin.

      Karna itu, patokan pembakaran yang pas (tapi gak sempurna), AFR itu antara 12 sampe 13 sekian. kalo diantara angka itu, busi warnanya merah bata tapi agak gelap. kalo merah bata terang, berarti masih agak keiritan.

      emang sih harusnya bongkar busi, tapi banyak faktor yang akhirnya busi juga gak bisa jadi patokan, koplingnya bermasalah, hehehehehe…

      • yuup..bener bgt om ade. Pernah ga sengaja dapet warna putih…dari sekian kali setting karbu cuman sekali itu. coba curhat ama suhu jetting itu warna yg paling top…tapi herannya pas besok pagi ane cek lagi warna-nya dah merah bata gelap. padahal gak di apa2-in…aneh. cuman “feeling” waktu bejek gas lebih enak naiknya….serasa mesin nurut bgt

        *pengen nyobain GOLD

  3. Woh. Mantap. Ya memang liat testimonial para pemakainya banyak yang positif walau ada beberapa yang tidak.

    Namanya produk pasti ada lah yang merasakan manfaatnya dan tidak. Sah2 saja. Tapi yang merasakan tentu juga sah karena mereka pengguna. Tidak ada untungnya bila mereka bilang merasakan padahal realnya tidak kan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s