Servis Besar Kedua RaouL di Abbys (Part 2)

Yup, ini lah seri terakhir dari jilid “Servis Besar Kedua RaouL  di Abbys”. Di seri ini ada ungkapan kegembiraan sekaligus kesedihan. Luapan kesenangan sekaligus kegundahan. Luapan keceriaan sekaligus kemuraman. Luapan, ah, sudahlah, malah lebay jadinya.

RaouL dengan saluran buang baru, Abbys + Chuenk.

Baca lebih lanjut

Iklan

Servis Besar Kedua RaouL di Abbys (Part 1,5)

Lho, kok part 1,5? Ya gimana ya, soalnya janjinya part 2 itukan setelah balancer dan leher knalpot kepasang, tapi berhubung leher belom kepasang dan balancer udah, ya dibikin part 1,5 aja. Kenapa gak tunggu ampe pasang leher knalpot? Kelamaan, tangan udah gatel nulis + blog udah lama gak ada tulisan baru, garing dah.

Leher knalpot buatan kang Adie buat si RaouL.

Baca lebih lanjut

Servis Besar Kedua RaouL di Abbys (Part 1)

Wah, RaouL kok udah serpis besar lagi? Bukannya di KM 40.000 udah serpis besar? Yup, kenapa serpis besar lagi, karena beberapa minggu sebelumnya, RaouL tiba-tiba matot dan setelah dideteksi sama mekanik ada kemungkinan ring piston udah lemah. Akhirnya diputuskan untuk serpis besar plus PnP di Abbys, inget PnP ya, bukan bore up atau stroke up apalagi engine swap.

PnP kok ditulis swap engine.

Baca lebih lanjut

RaouL Serpis Besar Part II

Kalau melihat judul sih, kayaknya si RaouL di operasi lagi, tapi sebenernya kagak, ini adalah lanjutan dari tulisan yang sebelumnya. Cek ini ya… https://adecahyapurnama.wordpress.com/2011/01/10/raoul-serpis-besar/

Nah, kita mulai ya…

Pertama, soal oli. Ternyata benar, itu emang bukan rembesan, jadi bisa dikatakan, perfect, rapi jail kerjanya si Naldy. Oli hanya rembes ditempat yang sedari lama udah rembes, , di bagian perseneleng kaca intip oli, ama selang dari blok crankcase ke box filter.

Kedua, ada permasalahan bunyi yang “aneh” dibagian kanan mesin. Nah, ini yang mengusik selama gw jalan bareng RaouL. Kenapa? Gw sms Naldy gak ada balesan. Minggu pertama setelah serpis besar akhirnya berlalu begitu saja. Kenapa? Karna gw cuma dateng ke Kori dan tanya mas Muji, dan dia bilang bisa jadi rumah kopling yang bermasalah. Awalnya minta bongkar, tapi ternyata konci yang buat buka rumah kopling patah, tuhkan, gak ada hasil. Yaudah akhirnya cuma benerin klakson di Setiawan Horn ama ditraktir makan sama kaka’ buncis, hehehehe…. Minggu kedua pun sepertinya tidak ada harapan, karna SMS gw gak dibales Naldy. Tapi ternyata bukan gw aja yang susah menghubungi Naldy, si mpiet ternyata juga gak bisa telepon dia, bukan karna gak diangkat, karna teleponnya gak bisa dihubungi. Oh, berarti yang bermasalah adalah HP-nya. Okeh, gapapa….

Karna masih penasaran, pas gw pulang ke rumah Ibu tercinta di Rawa Buaya, Cengkareng, gw menyempatkan diri mampir di XO MotoShop, sapa tau bisa nanya Bejo sang mekanik. Setelah starter motor, akhirnya disimpulkan bahwa bisa jadi Balancer bermasalah (lagi?) dan (yak) rumah kopling juga ikut bermasalah.

Tapi tunggu dulu, ini bukan kesalahan mekanik pertama alias abang Naldy, kenapa? Okeh, Balancer, ini adalah kanibalan dari dua balancer yang dah rusak. Mentang-mentang satu sisi gigi plastiknya masih oke, maen gw kanibal aja, padahal sisi yang gak rompal udah ada bekas cekungan kecil, yang kemungkinan usianya gak lama. Dan gw juga inget, kata bang Naldy, umur nih Balancer jangan diharapin lama. Sip, diterima.

gigi balancer yang dikanibal

Soal rumah kopling, ada kemungkinan masih oblak, lho kok bisa? Biasanya, kebanyakan mekanik itu mantek rumah kopling cuma dipantek doang tanpa ada yang dibubut dudukannya. Emang gak oblak muter, tapi dia oblak kiri kanan. Nah, untuk yang ini, harus mbongkar blok kanan. Berhubung lom ada duit buat beli Balancer (sekalian ganti aja biar bener2 mak nyussss…), ya ditunda dulu deh bongkar RaouL-nya.

semoga rumah kopling tidak bermasalah

Nah, pertanyaannya, bunyi apa sih? Jadi gini, kalo motor langsam dan dibleyer, gak ada bunyi yang aneh di blok kanan, tapiiiiiii… begitu di masukin gigi dan lepas kopling, ada bunyi sesuatu kendor gitu. Karna mas Bejo dah gw kasih tau dalemannya, jadi prediksi dia ya Balancer yang emang kanibalan dan bisa juga karna kondisi pantekan rumah kopling seperti yang di atas.

Okeh, sekarang soal performa (apa peforma ya?). Ketika serpis besar, gw juga melakukan polish untuk saluran in dan ex (polish doang, gak berani porting) . Overall oke, enak lah, tenaga juga okeh, dan napas motor jadi lumayan panjang (kalo ini gak tau ngaruh karna polish apa kagak). Bahkan konsumsi BBM bisa dibilang sama kayak sebelumnnya (sebelum polish), artinya jangan takut untuk melakukan polish. Cumaaaaaaaaaaa… ada satu kendala, gw belom nemu settinga karbu yang pas (padahal stel Pilot Screw doang, sok gaya ah…). Padahal dulu gampang nemu setingan yang pas.

Jadi, bawahnya itu kayak kebanjiran, tapi atasnya kering walau gak kerontang. Apa harus turun PJ yah? Ah, sudah lah, yang penting masih enak, tar aja deh. Yang penting RaouL sudah oke. So, buat temen-temen yang penasaran, ini adalah bagian kedua dari apa yang ditunggu. Semoga bagian ketiga akan segera meluncur (tergantung punya duit buat ganti Balancer apa kagak).

Oh, iya, serpis motor di bang Naldy secara keseluruhan, mantab, okeh, dan memuaskan. Tunggu kelanjutannya…. Kapan? Tunggu aja, hehehehehe….

to be continue lagi…

RaouL Serpis Besar

Setelah lama (blog ini) tidak terisi, akhirnya gw menyempatkan diri untuk bikin tulisan, tentu masih berkutat masalah motor gw, RaouL si Bajaj Pulsar 200 DTS-i.

Setelah menunggu sekian lama (padahal 3 hari dari hari rabu s.d. jumat), akhirnya penderitaan RaouL akan segera terobati. Setelah selama 3 hari itu “dia” harus menderita karna suara mesinnya kayak mesin jait. Tepatnya hari Sabtu, 8 Januari 2011 gw dateng ke bengkelnya Naldy, seorang mekanik yang sudah ngebenerin beberapa Pulsar yang berlokasi di Perumahan Bumi Makmur, Pondok Gede, alamat detailnya di Jl. Bangau No. 12. Sebelumnya, Kamis, gw bikin janji dulu, jadi biar gak ada yang gangguin dia, wakakakakak….

Jam 6.30 pagi udah bangun, sarapan, cuci muka, dan siap-siap berangkat, tanpa mandi euy…. Tugas pertama adalah nganterin Ibu Polwan ke rumah Mama (ibu mertua) di komplek PAM Kalimalang. Tepat jam 7.30 brangkat ke tempat Naldy. Dari sini ambil jalur Kapin, lewat jalanan komplek, tembus ke Caman. Dari Caman ini jalur bisa dibilang mudah, ikuti aja jalan yang ada dan ketika ada pertigaan ambil kanan (kata abang Trio Bramantyo). Dan nampaknya gak ada satu jam perjalanan gw dah sampe di rumah Naldy, tapi sebelumnya nyasar dulu gara-gara Noel kasih inpo rumah Naldy nomor 4 (padahal nomor 12).

Ketok pintu, ada ibu-ibu keluar, ternyata itu ibundanya sang mekanik. Gak brapa lama, sang mekanik nongol. Tanpa babibu langsung starter RaouL, dan analisanya adalah, BALANCEEEEERRRRR…. Okeh, RaouL bawa masuk ke dalem “Pit”. Ngomong-ngomong, ternyata di sana ada motornye Jono yang tinggal rangka, motornye Kechap Bekesong yang mau diambil (roman-romannye bore up), ama motornye Daud BF yang kagak diambil-ambil.

Gak berapa lama nongol si Jono, “wew, ngapain die kesini pagi-pagi?” guman ku dalam hati. Ternyata rumah Naldy sang mekanik ama Jono depan-depanan. Setelah interogasi, ternyata itu rumah ortunye Jono. Okeh, akhirnya cari sesuatu yang bisa di isep, brangkat ke warung belilah GG satu bungkus. Balik lagi ke tempat Naldy, ternyata ujan pun turun. Walah, kalo begini, gimana cerita mau beli part, mana ada titipan konstir kk buncis lagi, oke lah, semoga cuaca bersahabat nantinya.

Gak brapa lama nongol tukang soto keliling langganan Jono, walhasil, Naldy ma Jono sarapan dulu, dan gw menghisap sebatang rokok sembari ngelamun, “waduh, moga-moga ujan berenti, biar gw bisa beli part.” Ini apa lagi, malah cerita ngalor ngidul, mana cerita serpisnye?! SIAP, kita mulai sekarang.

Langkah pertama pasti standar lah, buka tangki, dan protolin jok, selanjutnya, buka kop ama head. Nah, disini Naldy perlu kerja keras, karna mesin RouL masih perjaka ting-ting, wkkkkkkk…. Setelah dibuka, lihatlah jeroannya, berkerak oiiiiiiiii…, maklum, lama pake Premium.

Kop RaouL bener-bener berkerak, paraaaaaahhhhh!!!

Head-nya RaouL juga sama parahnya...

Setelah bagian atas, kini bagian samping kanan alias bak kopling. Pas buka covernya dah kebuka, giliran buka balancer, dan ternyata Naldy udah punya special tool-nya. Seteleh dibuka, ternyata, giginya rompal semua, rata.

Gigi balancer RaouL rompal di satu sisi dan penuh satu keliling.

Abis buka balancer, sekarang buka koplingnya, ternyata Naldy butuh tenaga super-super besar, berat banget. Ada hal yang musti diinget ama mekanik yang baru pegang pulsar, buat buka kopling itu bukan ke arah kiri, tapi ke arah kanan (mirip motor-motor Eropa kata Naldy). Setelah dibuka, diputuskan bahwa kampas kopling masih oke, masih bisa jalan 15.000 km lagi lah.

Setelah menempuh 40.900 km ternyata kampas kopling RaouL masih layak jalan.

Akhirnya rante keteng juga di cek, dan ternyata dah molor beberapa mili, kata Naldy sih bisa dipake 6 bulan lagi, tapi gw memutuskan untuk ganti setelah ngeliat lidah tensioner depan cuil, jadi sekalian beli part-nya.

(Lidah) tensioner ada yang cuil.

Nah, setelah Naldy “mutilasi” RaouL, akhirnya sang Kechap Bekesong nongol, syukur dah, soalnya Naldy mau mantek rumah kopling yang rada longgar. Ganti ngobrol ama Kang Maman, awalnya mau pinjem motor buat beli part, tapi berhubung dia mau balik cepet, niat itu diurungkan dan berharap ada temen bekesong yang segera merapat. Setelah menghubungi Tyo ama nJup, akhirnya nJup yang nongol duluan. Ngobrol bentar dan sekalian liat si Naldy lagi polish (akhirnya diputuskan polish setelah konsul ama kk buncis).

In RaouL lagi dipolish.

Dipolish biar campuran lebih cepet masuk ke ruang bakar.

Ex RaouL juga di polish.

Dipolish biar gas buang cepet keluar.

Akhirnya, jam 12.30 cabut beli part. Ternyata motornya nJup enak buat nakutin kendaraan laen, wkkkk…. Ternyata jalur Pondok Gede – Jatiwaringin bener-bener gak bersahabat, muacet. Singkat kata singkat cerita, sampe di Fontana Daan Mogot, beli part deh. Tensioner (lidahnya), komstir (titipan kk bucis), paking kopling, keteng (pake punya 180), seal klep, kampas rem belakang (titipan njup), cap camshaft, ama olie Valvoline 1150 ml.

Setelah kebeli semua, brangcut ke Kori (tempat serpis Pulsar juga) buat ketemu kk buncis dan kasih komstir dia. Ternyata ada gecko ama suhu gatem juga, ngobrol-ngobrol bentar dan brangcut ke Naldy. Kali ini kemacetan dari Pangkalan Jati ke Pondok Gede lebih parah. Dengan sabar akhirnya sampe di Naldy jam 4 sore, tiga setengah jam cuma buat beli part, parah!

Ternyata pas sampe tempat Naldy, motor si Tyo lagi dibongkar. Setelah semua part yang dibutuhkan lengkap, dipasanglah semua, dan akhirnya, RaouL terangkai dengan rapi. Secara keseluruhan gw puas, suara RaouL kembali seperti semula, mungkin lebih baik, dan total DC adalah 150 k (serpis besar 50 k, bongkar kopling 25 k, pantek 35 k, berarti polish 40 k) di luar part. Tapi ini bisa dibilang serpis yang sebanding (kesimpulan awal belum final), gw mau liat dulu kondisi RaouL seminggu ke depan. Setelah itu, baru gw bisa review secara gamblang.

Oh, iya, ternyata pas sampe rumah gw musti nambah lagi oli sebanyak 400 ml, rada aneh, diliat gak ada yang rembes tapi kok baru sampe rumah (Pondok Gede – Cikunir), oli dah berkuranga banyak. Awalnya gw berpikir ada yang rembes, Cuma pas diliat-liat, oli yang ada di mesin adalah oli yang tadi gw liat setelah mesinnya RaoL naek dan bukan oli rembesan. Karna penasaran, akhirnya gw bersiin malem-malem pake bensin dan tadi pagi memang tidak ada rembesan oli sedikit pun. Dapat disimpulkan bahwa setelah serpis besar, debit oli yang harus dimasukkan (pasti) harus lebih banyak. Yah, kita liat seminggu kedepan aja, kalo emang ada yang rembes, kan masih bisa balik.

Kita tunggu cerita saya minggu depan tentang serpis besar ini, semoga ada waktu kayak sekarang lagi, jadi bisa nulis dari pagi ampe siang….

to be continue…