Dua atau Empat Jari?


Udah lama gak bikin tulisan di blog, sekarang coba nulis lagi ah, semoga tulisannya gak acak adul, hehehe….

Dua jari atau empat jari, ya? (dari http://onectro.wordpress.com/)

Dua jari atau empat jari, ya? (dari http://onectro.wordpress.com/)

Banyak diantara kita pasti pernah ikut yang namanya Safety Riding Course (SRC). Biasanya, dalam SRC tersebut salah satu materinya adalah membahas pengereman/cara ngerem (depan dan belakang). Kalo gak salah inget, cara ngerem dengan rem depan yang baik adalah menggunakan empat jari, tekniknya yaitu diremas (berberengan dengan nutup gas). Tapi yang gak bisa dipungkiri, ada juga yang lebih nyaman ngerem menggunakan dua jari (salah satunya gw). Lalu mana yang harus diikuti? Kalo menurut gw sih, tergantung kebiasaan dan situasi. Tapi kalo gw yang ditanya pake berapa jari, gw pilih yang dua jari.

Kenapa? Di SRC kan tekniknya empat jari? Jadi begini analisisnya.

Sistem Rem Hidrolik

Mungkin kita (dan juga gw awalnya) berpendapat bahwa ngerem menggunakan empat jari lebih bertenaga ketimbang dua jari, alhasil, rem lebih pakem. Betul, rem mungkin akan lebih pakem kalo menggunakan tenaga besar, tapi, itu berlaku kalo remnya tromol dengan sistem tali/tuas.

Jaman sekarangkan rem depan udah buanyak yang menggunakan cakram dengan sistem hidrolik, jadi, menurut gw ngerem menggunakan empat jari lebih pakem dari dua jari itu tidak terlalu benar. Kenapa? Karena dengan sistem hidrolik, tidak lagi dibutuhkan tenaga yang terlalu besar untuk melakukan pengereman. Jadi dua jari saja cukup, apalagi kalo master rem yang digunakan sudah yahud, mungkin satu jari juga cukup.

Kegesitan/Eksekusi

Dari pengalaman yang gw rasain, biasanya kalo ngerem pake empat jari, kegesitan atau eksekusi untuk melakukan escape way to survive itu rada telat. Apa sih escape way to survive? Escape way to survive itu kamsudnya keluar dari situasi yang membuat kita harus ngerem mendadak lalu menghindar. Kenapa bisa telat? Karena terjadi keterlambatan ketika akan ngegas setelah ngerem. Kenapa bisa terlambat? Karena ketika ngerem, empat jari kita fokus di handle rem dan untuk ngegas lagi, kita harus melepaskan jari dari handle rem lalu megang grip gas baru muntir, kalo gak, gimana mau ngegasnya? Nah, transisi ini memerlukan waktu, waktu itulah yang saya sebut dengan telat.

Sekarang gimana kalo ngerem pake dua jari? Kalo ngerem pake dua jari, kita gak perlu melakukan transisi seperti di pengereman empat jari. Kenapa? Karena bersamaan dengan ngelepas handle rem, tangan kita bisa langsung muntir gas. Kok bisa? Ya, bisa, soalnya di grip gas masih ada dua jari yang nempel dan siap sedia buat menjalankan perintah.

BTS

Wah, berarti ngerem pake empat jari kurang oke dong? Gak juga, kadang gw juga masih suka ngerem pake empat jari kok, tapi di situasi tertentu, misalnya kalo mau BTS alias brake to stop. Maksudnya adalah kita ngerem untuk berhenti, contoh di lampu merah.

Nah, kesimpulan dari pembahasan dan analisis asal-asalan ini, menurut gw, pengereman dengan dua jari lebih efektif dan efisien digunakan daripada pengereman empat jari. Ingat, ini sudut pandangnya efisien dan efektif bukan benar dan salah. Jadi, kalo masih ada yang mau pake pengereman empat jari, ya monggo kerso.

Semoga bermanfaat..

6 thoughts on “Dua atau Empat Jari?

  1. saya juga lebih sreg 2 jari om..
    yg 2 jari lagi buat ngatur buka tutup gas..
    pernah coba 4 jari malah kagok..
    syaratnya, kondisi rem harus bener2 sehat. nggak masuk angin😀

  2. Ipoh BMW berkata:

    iya daku juga seringnya pake 2 jari buat pegang handle rem riding di atas motor.. jari tengah sama jari manis . sedangkan kelingking + telunjuk dan jempol tetap standby menari diatas grip gas .. aneh ya? , biarin dah🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s