Coaching Clinic

coaching clinic, yap, minggu tanggal 21 Maret 2010 kemarin, PRIDES chapter Bekasi ngadain coaching clinic dengan instruktur sodara Ganjar…

di acara ini, kita belajar bareng-bareng gimana serpis ringan buat motor kita sendiri-sendiri. serpis ringan ini cuma sekitar bersiin karburator sama saringan udara.

nah, sapa aja yang dateng? alhamdulillah banyak:

  1. bAdcOp
  2. Encis
  3. Cyber M
  4. Ganjar
  5. Black Shadow
  6. Sarrah
  7. Billi the Kid
  8. Eka
  9. Sikasep
  10. Kisamechan


ini nih para “srigala” kelaperan yang maren dateng. untung adiknya anggun gak ada, kalo ada, berabe deh.

ke, kali ini yang kita lakuin bongkar karbu dulu, alat-alat yang dibutuhin:

  1. Kunci 12
  2. Kunci 8
  3. Obeng minus
  4. Baskom atau mangkok
  5. Kuas


alatnya perwakilan aja ya…

oke sekarang, kita jarah karbunya…


kran bensin pindah ke posisi off dan cabut selang bensin.


lepas tangki.


lepas kabel indikator bensin baru angkat tangki.


lepas kabel tricks


lepas karburator

step ini adalah step paling susah, jadi butuh kesabaran, ketelitian, dan ketabahan. hehehehe…

kalo karbu udah berhasil dilepas, baru deh kita bersiin. tapi yang dibuak bagian bawah aja ya (mangkok), yang atas, kalo gak yakin jangan. soalnya di situ ada karet membran yang sentitit, eh… sensitip.

step buka karbu:

buka mangkok karbu.


karet seal jangan sampe keluar jalur.


buka MJ pake kunci ring 8 (MJ standar 115).


buka PJ pake obeng min kecil (PJ standar 17,5).

setelah semua dibuka, bersihin deh. setelah bersih, nih hasilnya:


karbu akhirnya bersih.

nah, abis itu, rangkai kembali bagian-bagian karburator menjadi satu, trus pasang deh ke motor. langkah-langkahnya? dibalik aja…

jangan lupa bersiin saringan udara. untuk buka saringan udara, cukup pake kunci shock 8.

kalo yang sponge, cuci pake sabun colek atau sabun cuci piring, jangan pake bensin. trus angin-anginin deh, jangan disemprot kompresor ya… (mangap gak ada putu). kalo saringan udara after market, sesuaikan dengan petunjuknya.

setelah karbu dan saringan udara terpasang di motor, stel pilot screw sesuai setingan motor, dan motor siap diajak cruising lagi…

semoga bermanfaat…

Iklan

Lintasan Kereta Tak Berpalang Memakan Korban

Minggu 28 Februari 2010 kira-kira jam 09.50 wib gw sampe rumah setelah pulang dari rumah Dono (setelah malamnya nginep gara-gara males pulang). Abis masukin RaouL kerumah kok banyak banget orang pada ke arah rel kereta, ternyata ada kecelakaan.

Lagi! Yups, perlintasan kereta ini emang sering memakan korban. Mobil yang ditumpangi satu keluarga ini tertabrak KRL jurusan Kota – Tangerang. Kayaknya kejadiannya sekitar pukul 09.00 wib, tempatnya di perlintasan kereta Jembatan Gantung.

Menurut informasi gak ada korban jiwa, tapi mereka mengalami luka serius.  Begitu tiba dilokasi, korban udah dibawa ke rumah sakit, dan tentunya udah ada Polisi + warga yang tumpah ruah.

Liat pic-nya aja ya…


perlintasan tak berpintu.


pak pulisi lagi cari informasi.


kondisi mobil yang tertabrak kereta.


mobil mau diderek dibawa ke kantor polisi.

so, mau cepat, atau mau selamat? that’s your choice…

Road to Puncak

Yes, akhirnya bikin report perjalanan dadakan ke Puncak…

Bermula dari YM-an ama buncis, akhirnya jalan lah kita ke Puncak. Meeting poin di Relasi (temen-temen Prides pasti tau tempat ini).

Tiba di Relasi jam 20.00 wib, dan di sana udah ditunggu sama Roy a.k.a. Sky. Gak berapa lama Alsa, Encis, Dedy a.k.a. sang_pujangga, ama Jery a.k.a. mouse dateng. Setelah makan-makan ala kadarnya, kita memutuskan jalan ke Puncak, tepatnya di botol kecap (lokasi Alsa sering hampa).


kiri ke kanan: sang_, alsa, encis, jery, sky, ama gw (moto).

Dari relasi diputuskan lewat Parung, sang_, mouse, ama sky memutuskan untuk tidak ikut serta. akhirnya gw, encis, ama alsa menyusuri jalur jalan Panjang, Ciputat, Parung. Setelah pasar parung, alsa kelilipan pasir, untung tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Akhirnya kita putuskan istirahat di Indomaret Parung.


alsa lagi cek motor dia.

Pas lagi istirahan, nah, encis tau-tau cek hp dan telepon hendri a.k.a. bejo a.k.a. FMIF. Akhirnya bejo dateng deh.


bejo with full gear.


berempat.

Jadi berempat deh kepuncaknya. Sampai di puncak makan2 jagung bakar + ngupi, ama ngeteh.


jagung bakar, kopi, kopi susu, ama teh manis.

Setelah semua santapan abis, kita mutusin buat istirahat. Tapi alsa memutuskan balik kanan pulang ke rumah. So, gw, encis, ama bejo deh akhirnya nginep. Cari-cari hotel murah, akhirnya ketemu hotel Maras dengan price 100 k sepertinya worthed, soalnya kamarnya bersih.


siap-siap mau ke Jakarta.

Setelah siap-siap, akhirnya kita meninggalkan hotel. Menyusuri jalan menurun, dan mencari tempat sarapan. Tau-tau encis ngidam ubi cilembu, akhirnya diputuskan untuk mampir dan menikmati ubi.


buncis makan ubi cilembu.

Sembari makan ubi, bejo telp nino buat nanya tempat makan yang enak. Selese makan + telp nino ternyata jalan turun ditutup, walhasil nunggu dulu. Tapi setelah dipikir-pikir, cuek aja, soalnya kalo nunggu dibuka, kasian nino kelamaan nunggu di lokasi janjian.

Akhirnya papasan sama nino di deket pas jalan ke bawah. akhirnya diputuskan sarapan bubur di deket “Jari Sakti”.

Dari tempat ini, kita putuskan istirahan + sholat Jumat di Tapos. Setelah sarapan, meluncur ke Tapos deh…

tiba di Tapos.


si bibi lagi masak-masak.


makanan dah jadi.


santap!!!

wah, ada yang nyempil ya cis?

Selesai makan, semuanya pada istirahat. Gw sendiri tidur, hehehhe…
Jam 15.30 wib kita putuskan untuk siap-siap pulang, soalnya cuaca juga udah gak mendukung, mendung gelap. Siap-siap pulang!!!


bejo ama buncis beraksi.

Setelah semua gear terpasang sempurna di badan, kira-kira jam 16.00 wib, kita cabuuuutttt!!! Dipandu sama nino, kita menyusuri jalanan. Pas nyampe di pasar apa gitu, macet, dan rombongan terpisah, gw sama bejo dan nino, sementara buncis sendirian.

Sampai di daerah mana gitu, gw ama bejo pisah sama nino. Akhirnya diputuskan untuk berhenti sejenak dan telepon buncis. Dua kali telepon gak diangkat, kita putuskan untuk melanjutkan perjalanan.

Gw sama bejo akhirnya pisah jalan. Bejo ke arah Parung dan gw ke arah Cibinong via Jalan Raya Bogor. Pukul 19.30 wib gw sampe rumah. Mandi, makan, kopdar deh…

See you on next touring…

*maaf kalo reportnya berantakan…