P200NS Pun Pantas Dibandrol 25 Juta


Balakangan ini banyak isu yang menyebutkan bahwa P200NS akan dibandrol di kisaran 22-24 jt. Nah, dari isu ini, banyak yang berpendapat bahwa harga P200NS harus dikoreksi lagi. Ya, banyak alasan yang melatarbelakanginya, ada yang 3S dan ada yang masih ragu sama kualitas motornya.

P200NS, varian terbaru dari Pulsar series yang masih jadi buah pir, eh buah bibir.

Apakah memang demikian seharusnya? Apakah Pulsar tidak boleh mematok harga tinggi untuk produknya yang masuk kategori PREMIUM? Kok terkesan memaksa ya. Berapapun harga yang akan dipatok sama BAI, ya sah-sah saja, wong dia kepanjangan tangan dari yang punya perusahaan kok (BAL). Tapikan harus rasional juga mas dalam menentukan harga. Betul, setuju, harus rasional. Apakah dengan harga 23 atau 24 jt tidak rasional? Kalau memang tidak rasional, dimana ketidakrasionalannya? Bingung? Yuk, kita bahas satu-satu.

3S

Ada yang bilang harga segitu tidak rasional karna faktor 3S, walau buat saya kelemahan Bajaj dibanding pabrikan Jepang lainnya cuma satu S saja, yaitu spare part. Beruntunglah pabrikan Jepang karna banyak produk KW sama ditambah banyaknya bengkel umum yang bisa menangani motor produksi mereka. Cek di sini aja ya, udah pernah gw bahas kok soal 3S. Lagian, Piagio yang 3S-nya dikit aja sah-sah aja kok harga motornya lebih mahal dari matic kebanyakan. Jadi, 3S gak bisa dijadiin alasan P200NS harus koreksi harga.

Nama Besar Pabrikan

Nah, ini yang aneh, jualan barang kok pake nama besar pabrikan. Emang yang mau dijual itu nama pabrikan apa barangnya? Jualan barang dimana-mana ya tergantung sama kualitas barangnya. Biar Bajaj dengan Pulsarnya belum terkenal di Indonesia, tapi kalo barangnya bagus, emang gak boleh harganya mahal? Jadi, soal nama besar pabrikan gak bisa dijadiin alasan P200NS harus koreksi harga.

Kualitas Motor

Haduh, kalo ngomongin kualitas motor, jatoh-jatohnya nanti maen banding-bandingan. Gini aja deh, Pulsar 200 gw udah berumur hampir tiga tahun (sebulan lagi). Sekarang odo meter udah di 59.600 km. Alhamdulillah jeroan yang pernah diganti cuma rante keteng sama seal klep (seal klep juga karna udah terlalnjur kebeli). Dan kondisi terakhir cuma minta jajan rante keteng. Untuk yang dibagian luar, baru ganti gear set, tulisannya di sini. Kalo printilan-printilan mah susah diitungnya, apalagi oli, kagak bisa awet, maksimal ganti oli musti 2000 km. Jadi, soal kualitas motor gak bisa dijadiin alasan P200NS harus koreksi harga. Apalagi kalo gak salah untuk P200NS developer mesinnya ngegandeng orang KTM Austria juga. Jadi, makin gak ada alasan untuk koreksi harga P200NS.

Teknologi

Nah, bagian ini juga sensitif. Dibanyak komentar yang nongol di blog, bahkan di FB ada yang bilang kalo teknologi Vixi (panggilan sayang Vixion) lebih bagus dari P200NS. Udah gitu, yang dibandingin cuma dari sisi INJEKSI doang. Hadeh, yang begini ini yang bikin runyam.

Sebelum lebih lanjut, saya MOHON MAAF KEPADA PEMILIK VIXION. Penjelasan berikut ini tidak untuk merendahkan, menjelekkan, atau mencaci Vixion. Ini semata-mata hanya untuk komparasi secara lebih adil.

Kalo bandingin dari sisi pengkabutan, betul P200NS satu step dibawah Vixi. Tapi coba lihat dari teknologi yang lain, soal triple spark misalnya, Vixi cuma single spark. Dari sisi handling, monoshock yang sudah pake nitrox misalnya, Vixi masih biasa. Dari sisi akurasi, speedo meter yang udah digital (tako analog) misalnya, Vixi masih full analog. Dari sisi tampilan, ban yang udah lumayan gambot dan rear disk break brake misalnya, Vixi masih cungkring dan rear drum break brake . Dari segi mesin, perbedaan CC misalnya, P200NS 200 CC dan Vixi 150 CC. Jadi, apakah dengan perbedaan ini P200NS kagak boleh matok harga yang setara atau sedikit di atas Vixi (harga Vixion 22,83 jt OTR Jakarta)?

Kelas 200 – 225 CC

Scorpio dan Tiger, pemain lama di kelas 200 cc dan 225 cc.

Sekarang gw coba ngelongok di kelas motor batangan 200 CC deh. Di kelas ini, ada dua varian yang maen selain Bajaj, Honda dengan Tigernya, dan Yamaha dengan Scorpionya. Nah, kalo gak salah, kedua produk ini adalah produk andalan masing-masing pabrikan untuk kelas 200 – 225 CC. Dan harga OTR Jakarta adalah 25,1 jt untuk Tiger dan 23,79 jt untuk Scorpio. Nah, melihat rentang harga ini, rasanya gak aneh kalo P200NS di taruh di harga 23 atau 24 jt. Kenapa begitu? Yang lainnya bisa, kenapa P200NS gak bisa.

Yang pasti, dalam menentukan harga jual, faktor utamanya adalah harga produksi dan biaya lain-lain yang dibutuhkan agar satu unit itu menjadi utuh dan siap dibeli konsumen. Kalo yang tadi dibahas di atas itu mah bukan faktor penentu HARAGA JUAL, tapi penentu BANYAKNYA PENJUALAN. Jadi logiskah mengkoreksi harga P200NS dari faktor-faktor di atas?

Bahkan menurut gw, P200NS sangat pantas dibandrol dengan harga 25 jt. Wah, berarti situ gak dukung kalo P200NS dikasih harga murah ya? Dukung, tapi alasannya yang logis dong.

Gas pooooooooooollllllllllllllllll ....

*Gambar dari google dan FB.

62 thoughts on “P200NS Pun Pantas Dibandrol 25 Juta

  1. nurut ane tergantung, kalo BAL sendiri memposisikan PZOONS buat menggerus CBRpekgo, nah utk masing2 negara dengan kondisi berbeda, tergantung perwakilannya, kalo di Indonesia BAI, bisa jadi BAI mau melawankan dengan Vixion, tp bisa jadi juga utk menembak dikelas harga yang setara 20-25 jt, ya itu tiga2nya.. (vixy, pio, tigy)..tinggal bagaimana nanti BAI..tebakan ane gk akan dibawah 23, tp paling banter 26 ..

    • yang paling pasti sih, P200NS itu bakalan masuk kelas Premium dari Pulsar. kalo di India sih, bilangnya untuk bersaing sama CBR250 sama R15 v2. karna di India biasanya gak mandang CC..

      kalo dari pernyataan pak Rizal sih, kayaknya range antara 23 s.d. 25

  2. Igun Kaliber berkata:

    FANATIK YAMAHA , HONDA banyak ….cuma untuk teknologi pabrikan jepang doyan ganti baju ….gak kreatif….ane rasa sah P200 NS di jual 25 juta…..haree gene cuma liat merk doank ?? jadi makanan sales motor donk…xixixix

  3. Si Jack berkata:

    Sipp…. Mantab artikelnya

    Saia kira kalo artikel ini di posting di warung sebalah, di jamin pasti kuobong,….

    Banyak yg gag bisa nerima soale….

  4. Demen berkata:

    Waduh, kalo analisanya begini, menurut saya malah mas bro menilai cuma sepihak, kalo petinggi bajaj modelnya kayak begini, produk2 bajaj malah banyak yang gak laku dan sesukses sekarang,,,

    terus terang kalo pulsar 200 NS nya di jual murah, mungkin saya rela menjual vixion saya mengingat fitur2 nya termasuk mewah, kalo di jual mahal, mending saya beli cbr 150 sekalian toh?, harga 22-24 juta termasuk ok lah,,,

    kalo ngomong2 soal kualitas, saya belum pernah tau se awet apa pulsar, tapi kalo dari artikel ini, malah pulsar keliatan gak awet masa’ 3 tahun udah ganti bagian daleman,,,punya saya aja vixion udah 3 tahun , pemakaian udah 40000 kman lebih gak pernah ganti2 bagian dalem, kayak rante keteng, terutama mesin, rante aja masih awet sampe sekarang(semua masih ori, belum ada part yang diganti), padahal penggantian oli saya tiap 3000 km/h…
    apalagi smash ane, udah hampir 8 tahun, rante keteng sampe sekarang belom ganti,

    kalo melakukan penilaian baiknya agak sedikit menyeluruh mas bro, Brand atau nama besar gak didapat setahun dua tahun, perlu proses panjang supaya masyarakat percaya, jadi jangan disepelekan, karena makin bagus brandnya, masyarakat semakin tau mana benda itu berkualitas,
    jadi menurut saya AMAT SANGAT LOGIS untuk menentukan harga dari faktor2 diatas,,,

    • inget om, ini cuma PANTAS atau TIDAK PANTAS. tentunya dalam menentukan harga lebih banyak lagi faktor yang harus diperhitungkan. harga produksi, biaya-biaya (termasuk pajak), kondisi lingkungan, pasar sasaran, tingkat perekonomian negara tujuan, dan kompetitor. bahkan, masih ada lagi faktor-faktor yang harus diperhitungkan.

      soal vixion om yang belom ganti apapun, berarti hebat, ngerawatnya rajin. saya pikir saya udah rajin ngerawat, ternyata ada yang lebih rajin lagi. oh, iya, saya cuma ngikutin saran pabrikan, lagian rante ketengnya udah melar 1mm, gak terlalu parah sih, tampi mumpung sekalian dibongkar..

      oh, iya, dari hal-hal di atas, apa kurang menyeluruh penilaian saya? adakah tulisan lain yang lebih menyeluruh lagi dari apa yang saya bikin? soalnya ada yang meragukan kualitas P200NS kalo dibandrol antara 23-24 jt pembandingnya cuma TEKNOLOGI INJEKSI VIXION. INJEKSI doang yang dilihat.

      logikanya gini, saya yang BADANNYA KURUS, PANTAS atau TIDAK ikut kejuaraan BINARAGA?

      monggo..

      • Demen berkata:

        “Logikanya gini, saya yang BADANNYA KURUS, PANTAS atau TIDAK ikut kejuaraan BINARAGA?”
        weeewww, itu jauh banget mas bro,,,
        kayak mo logikain gini “Bisa gak motor bebek ikut kejuaraan Moto GP?”
        atau mungkin
        “bisa gak Pabrikan Bajaj dibandingkan dengan Yamaha / Honda”
        analogi yang mas bro kasih gak tepat sasaran tuh,

        maksud saya keseluruhan mas bro, seperti ini, anda cuma liat dari segi harga bahan, kelebihan si bajaj 200 ns, dan dibandingin sama piagio pula…
        zzzzzzz
        pernah gak mas bro memperhitungkan mind set masyarakat dan brand pabrikan itu mahal harganya?karena mind set itu mewakili persepsi masyarakat terhadap kualitas motor, itu mahal juga,,,
        jaringan 3S jadi patokan?, market share bajaj buat siapa dulu?, piaggio buat masyarakat kelas menengah keatas, kalo mau kayak gitu, B200 NS malah tambah gak laku nantinya kalo target pasarnya hanya untuk kelas menengah keatas(premium)
        mas bro pernah mempertanyakan gak kenapa bajaj Pulsar 180 DTS-i turun harga hingga 14,5 jta?, dari segi performa (menurut saya) pulsar jauh meninggalkan NMP atau thunder, dari segi kualitas bahan juga lebih bagus,
        tapi kenapa masih kalah jumlah penjualannya,?lagi2 brand and mind set mas bro..
        monggo analisanya,,,,,dicerna pelan2 bacaan saya yang pertama mas bro😀

      • ngomong gimana lagi ya..

        yang bandingin P200NS sama Piagio itu sapa? yang saya bilang, Piagio aja bisa bikin harga di atas matik pada umumnya, kenapa Bajaj nggak. lagian, gak ada salahnya kan P200NS nyasar ke konsumen PREMIUM kan? wong produknya, produk PREMIUM kok..

        PANTAS itu beda dengan PENENTUAN HARGA. PANTAS itu lebih kepada penilaian berdasarkan apa yang ada di dalam produk itu sendiri, tidak terpengaruh sama lingkungan sekitar.

        KALO MENENTUKAN HARGA baru perhitungkan mindset konsumen, lingkungan konsumen, sama kompetitor di kelas yang sama. bisa bedain kan?

        oh, iya, jawab dulu pertanyaan saya yang soal binaraga, baru bisa dijelaskan lebih lanjut. kalo situ gak mau jawab, gimana ngejelasinnya.

        soal bebek yang mau maen di ajang GP, soal BISA atau NGGAK, PASTI BISA, tinggal REGULASINYA NGIJININ ATAU NGGAK..

        soal pabrikan, BISA JUGA, tinggal bagusan YANG MANA. BETUL KAN?

        monggo, jawab pertanyaan saya dulu..

      • Demen berkata:

        ini dah diawab,“Logikanya gini, saya yang BADANNYA KURUS, PANTAS atau TIDAK ikut kejuaraan BINARAGA?”
        logikanya aja udah salah,,,
        itu kan sama aja kayak gini” motor bebek yang paling tinggi 150 CC, dibuat ajang balap Moto GP 1000 CC,,,:D”

        Berarti menurut mas Bro Bajaj P200 NS mo dijadikan motor kelas Premium toh?,
        Secara eksplisit masbro emang gak membandingkan dengan Piagio. sedangkan secara Implisit jelas2 masbro memposisikan Bajaj P200NS sebagai motor kelas Premium,,,
        Sekarang yang dipertanyakan seberapa beranikah petinggi bajaj memposisikan pulsar ke motor kelas Premium, mengingat
        1. Bajaj merupakan motor entry level( pendatang baru)
        2. Bajaj ditujukan untuk masyarakat ramai(yang tentunya harga harus bersahabat), sedangkan Piagio untuk pasar indonesia ditujukan untuk hobby is,,
        3.Pasaran Motor Kelas atas bakal melawan Cbr, Ninja, dll, (Siap atau tidak?), karena produksi motor masyarakat beda dengan kelas premium, Kalo P200NS nilainya terlalu tinggi mindset orang akan lebih mengarah motor jepang di atas.

        Sekarang pertanyaannya ialah Pantas atau Tidak?, itu kan namanya Sepihak, Menurut saya Bajaj Pulsar 180 DTS-i aja yang harganya skrg 14,5 juta padahal sebelumnya 18 juta’an kurang pantas, mengapa?, harusnya bisa lebih mahal, tapi saya lebih bisa mengerti sekarang karena petinggi bajaj memosisikan dirinya sebagai motor entry level yang notabene motor entry level,,,

        Masalah Pantas dan tidak Pantas pada akhirnya akan hilang ketika sampai masyarakat umum, karena penilaian ini hanya sepihak, jadi saya anggap artikel ini mengenai perbandingan secara eksplisit antara piagio, P200 NS dan Vixion (walaupun masalah utamanya P200 NS) kurang perlu….:D

        Piss mas bro,
        monggo dikunyah2 lagi, ini cuma penjelasan dari tulisan saya yang paling atas biar lebih clear arah tujuan komentar saya,,,😀

      • pertama, saya gak akan jawab/ngunyah2 komen sampean secara detail sebelum sampean sendiri menjawab pertanyaan saya.

        kedua, emang PABRIKAN BARU KAGAK BOLEH BIKIN PRODUK PREMIUM?

      • tunas berkata:

        @demen
        u klo debat jgn pake sok pinter d, yg ga bisa ngunyah pmdapat dr org laen dgn benar ya anda.
        logika u ga nyambung, yg ditany kn ‘apkh yg badan ny kurus pantas ikut kjuaraan binaraga’ jawabanny ya simpel aj ‘ga pantas’, ngapain u jawab pake gaya org pinter pdhl kliatan bgt yg ga ngerti tuh anda.
        klo perlu dijelasin ala motogp ya gini, honda yg ud pengalaman dlm bikin motor trs masukin bebek ny ke motogp, prtnyaan ny ‘PANTAS GA?’ ya ga pantas la… tpi klo bajaj yg blm prnh ke motogp trs tiba2 bikin prototype bwt balapan di motogp ‘PANTAS GA?’ ya pantas aj. yg diomongin kn scr kualitas motor trsbt, bkn ny kualitas pabrikan ny, klo mw pake analogi yg wajar misal seorang pelukis kurang trkenal mmbuat lukisan setara lukisan leonardo da vinci krn memang dy mampu walopun org meragukan kapasitas ny sebagai pelukis secara org blm mengenal lukisan ny dgn baik, lalu prtanyaan ny ‘pantas ga dy jual mahal tuh lukisan?’ ya pantas aj(tinggal jwn pantas ap ngga trnyt klo org pinter tuh berbelit2 ya). tpi klo dy mikir situasi ato keadaan ato faktor laen bla bla bla, bisa saja dy mnjual ny dgn hrg murah. bozzzz u kn trlalu pinter, drpd g cape2 ngmng “jaka sembung bawa golok, ga nyambung ******” ntar g diceramahin oleh u yg ‘pinter’, jadi g simpulkan ke satu kata yg pengen g triakin di kuping u “*******”.
        《♥p200ns♥》

      • sebelumnya, ada kata-kata yang saya edit ya om..

        nah, maksud saya itu, cuma saya balik aja pengandaiannya. kalo mau pengandaian yang gampang bisa seperti contoh yang om kasih, yang tentang pelukis. “Pantas” atau “Tidak Pantas” itukan dilihat dari produk itu sendiri. Nah, soal “Harga Jual” ya terserah yang ngejual, mau dijual lebih mahal atau lebih murah itu kan melihat faktor internal dan eksternal.

        oh, iya, selamat datang juga di blog ini. semoga betah.

    • Demen berkata:

      Pertama : lah pertanyaan udah dijawab diatas😀
      mas bro mungkin kurang mengerti, makanya saya suruh kunyah2 lagi,,,
      nggak dijawab ya gpp, mas bro kan yang punya blog, emang sah2 aja, toh keliatan emang pada awalnya tulisan ini cuma sepihak, pake bandingin merk motor pula(gak berimbang),

      Kedua : Penetrasi masuk pasaran itu harus berproses, Jangan ujug2 bikin motor kelas premium tanpa ada kepercayaan dari masyarakat, contoh aja bajaj Pulsar180?,kenapa harga bisa turun hingga dari 18 jutaan sekarang 14 jutaan?
      kalo pertanyaan itu bisa dijawab sama mas bro, mungkin mas bro bisa mengerti komentar saya,:D

      • jawaban ente terlalu berbelit om, saya cuma butuh jawaban “Pantas” atau “Tidak” udah itu doang, dari situ baru bisa dijabarin.

        Tulisan ini emang sepihak om, kan ini bahasan soal “PANTAS”, kalo bahasannya “HARGA JUAL” baru analisisnya jangan sepihak. soal perbandingan merek motor, kan di bagian “Teknologi” udah saya jabarin dengan jelas kenap akhirnya dipilih Vixion, monggo dibaca lagi.

        “Nah, bagian ini juga sensitif. Dibanyak komentar yang nongol di blog, bahkan di FB ada yang bilang kalo teknologi Vixi (panggilan sayang Vixion) lebih bagus dari P200NS. Udah gitu, yang dibandingin cuma dari sisi INJEKSI doang. Hadeh, yang begini ini yang bikin runyam.”

        dan sebelum melakukan perbandingan, saya juga udah meminta maaf bahwa tidak ada maksud apapun atas perbandingan ini, monggo dibaca lagi.

        “Sebelum lebih lanjut, saya MOHON MAAF KEPADA PEMILIK VIXION. Penjelasan berikut ini tidak untuk merendahkan, menjelekkan, atau mencaci Vixion. Ini semata-mata hanya untuk komparasi secara lebih adil.”

        jadi sebenernya dibaca atau gak sih bagian-bagian itu?

        quote:
        “Kedua : Penetrasi masuk pasaran itu harus berproses, Jangan ujug2 bikin motor kelas premium tanpa ada kepercayaan dari masyarakat, contoh aja bajaj Pulsar180?,kenapa harga bisa turun hingga dari 18 jutaan sekarang 14 jutaan?
        kalo pertanyaan itu bisa dijawab sama mas bro, mungkin mas bro bisa mengerti komentar saya,:D”

        mas/om/pak, BAJAJ itu bukan kelas kacangan di dunia roda dua. kalo ente bilang “ujug-ujug” kayaknya gak tepat. Bajaj itu perusahaan besar, dan asal Anda tau, Pulsar itu udah besar di sono dan dibeberapa negara di Amerika Latin. kalo memang si NS ini kagak diterima di Indonesia, mereka juga gak ngerasa rugi kok, wong di Amerika Latin sono penggunanya udah banyak, apalagi ada rencana Pulsar (entah UG4, 220, atau NS) bakalan di pasarin di Eropa via KTM. Jadi, kalo Indonesia gak nerima, negara lain masih nerima kok.

        oh, iya, jangan Piagio deh, kejauhan yak. BENSON aja contohnya. harga motor-motor matic Benson di atas harga matic kabanyakan juga kok. toh, fine-fine aja.

        oh, iya, 180 itu di 15 koma sekian juta, yang 14 itu yang 135. Kenapa bisa turun, ya karna harga fakturnya 10 jt an. artinya Bajaj kagak mau jual motor mahal2.

        salam

  5. aaradi berkata:

    berapapun harganya yang penting kebeli. nince aja yang harganya “segitu” kagak dipermasalahin(bagi yang kebeli :D)
    kita sama-sama berdo’a dan saling mendo’akan saja, semoga yang di inginkan bisa kebeli.😉

  6. ricks berkata:

    makasih om BadCop….artikelnya bnr2 mewakili pemikiran sy…ga ada yg meleset sedikitpun….

    jadi kpn kita nyasar lg om…?? secara msh ada misi yg blm terselesaikan…seven waves…xixixi…

  7. RGoh berkata:

    siiip setuju bro😀
    blom di tulis tuh komparasi power yang jauh bedaaaaa ama vixi, terutama dengan yang kelas tiger n pio….. he
    naked p200ns cocok di 23jt, full fairing incaran saya di 25 jut😀
    mantaaaap

  8. ikutan ngeramein nih um…
    sebenarnya soal pantas dan tidak pantas itu relatif, mengapa saya bilang relatif? karena :
    1. faktor fanatisme (dijabarin menurut versi sendiri2 ya um..🙂 tp kalo ada yg tau teori The Power of Brand pasti setuju banget ex: 11-12 xenia avanza)
    2. faktor realistic product (ini bicara fitur secara kongkrit krit dan krit dan ini terkait dengan teori manajemen produk yaitu 5 P)
    3. faktor yang ketiga ini yang terpenting, yaitu faktor kemampuan suatu komunitas (daya beli masyarakat)

    jadiiiii menurut saya ini gag perlu diperdebatkan lagi ya um…

    tapiiiii dari pengalaman pribadi saya dan kawan saya (P200)… kalau Bajaj tetap seperti ini rasanya saya akan menunggu seken-nya saja deh….😦 dan posisi saya saat ini penunggang PIES dan pengampit Vario CBS dan satu lagi ini pendapat pribadi saya lho ya… so gag perlu dibalas, dibantah apalagi dijewer apalagi dilempar bata apalagi paving….
    itu aja um moga2 kita2 semua diberi keselamatan dan kesejahteraan, amin 3x

  9. siap2 galau…juni – juli 2012 Pulsar 200NS bakalan launching di indonesia. Soalnya tanggal 5 maret para teknisi bajaj bakalan dapet training service P200NS di jakarta. Kalau ditarik benang merah dari Pulsar 220 tahun lalu sebelum launching…3 bulan sebelum-nya dilaunching diadakan training dulu

    (sumber : chief mekanik beres bajaj di kota ane)

    *psstt…untuk harga, seperti-nya terawangan kang haji taufik bakalan jadi kenyataan…23-24 jeti (jakarta)

  10. indrajit berkata:

    kalo di hargai 25 juta, mending milih sekennya, gk sampe 1 tahun sekennya juga terjun bebas. penentuan harga gk bisa hanya karena merasa fitur nya bagus, liat aja juga pengalaman tvs, kurang bagus apa produknya toh gak laku. kalo p200ns di lepas 25 juta, di jamin gk laku, paleng hanya yg hobiies aja yg mo beli. masyarakat indonesia masih fanatik brand, palagi beli harga mahal, pasti mikir dua kali tp produk pabrikan yg di anggap baru. belom lagi kualitas lom ada jaminan, ketersediaan spare part serta jumlah bengkel. rasanya sangat kurang pantaslah hargai p200ns 25 juta. jujur aq sendiri juga tertarik beli neh motor tp kalo 25 juta ya mending beli produk pabrikan mapan. toh fitur juga gk penting penting amat bagi aq, wong jalan juga gk ngebut, yg penting irit, awet, spare part mudah dan bengkel banyak.

    • mas Indra, kita mau ngomonin “Penentuan Harga” atau “Harga yang Pantas”? Karna menurutku sangat berbeda. Dalam penentuan harga, saya ndak berhak sama sekali itu jadi kewenangan BAI. Kalo soal harga yang pantas, siapapun berhak menentukan harga yang menurut orang itu pantas disematkan kepada sebuah produk. dan dalam saya menentukan pantas atau tidaknya, seperti yang saya bilang di tulisan saya, saya merujuk pada apa yang ditanamkan di P200NS.

      seperti yang mas Indra bilang, fitur ndak penting buat sampean, tapi kita juga gak bisa memungkiri bahwa fitur yang ditanamkan di P200NS adalah sesuatu yang cukup mahal. Contohnya spido digital kombinasi analog pasti lebih mahal ketimbang yang full analog. atau beberapa catatan lain yang udah aku tulis di situ..

      sekali lagi seperti saya bilang, ini soal “Pantas” bukan “Penentuan Harga”. kalo yang nentuin harga mah, biar BAI aja..

      salam

  11. Ableh berkata:

    Hehehe.. maap sebelumnya, tap ane rada kecewa gan sama orang2 yg membandingkan V-ixion dengan P200NS 200 CC dari segi apapun. Kan udah jelas, 150cc dibandingkan sama 200cc. Helloooow…

  12. IMHO berkata:

    sori bro sedikit komen… soal “pantas” atau tidaknya pzoons dihargai 25jt++

    bisa definisikan maksud bro “pantas” itu apa? soalnya saya sedikit bingung nih, definisi pantas ini apakah menurut assesment bro pribadi, atau memang ada kriteria2 umumnya?

    sedangkan untuk saya pribadi, range harga itu ditentukan kan banyak pertimbangannya, brand awareness salah satunya. Buat saya sih 20-30 jt masih masuk pantas untuk ukuran thumper 30jt buat motor produksi massal 200cc thumper sepertinya….
    sulit tanpa brand awareness yg tinggi. Well KTM duke 200 dan 125 di luar ok2 saja, tapi di indonesia gk terlalu laku, salah satunya karena brand KTM yang di indonesia terbaur sama salah satu merk mocin ( hayoo masih inget gk XD)

    dan buat yang diatas komen2 pakai logika, semua komen anda fraud secara logika. Tolong silahkan anda semua cek dulu definisi logika, saya sarankan lihat dari sisi matematika dan bahasa indonesia untuk pemula ( pengantar bahasa indonesia SMA, cuman saya lupa kelas berapa), tentang apa itu logika, kerangka berpkir yang logis, cara penarikan kesimpulan, serta pembandingan unsur2 pernyataan… logika itu gk cuman asal jeplak brur, ada teorinya, dan jelas.

    Salam dari pzzo rider bekasi-depok express non AC😄

    • IMHO berkata:

      oh ya lupa soal penentuan harga, itu urusan prinsipal, toh permintaan tanpa daya beli itu nonsense di dunia manufaktur…😄

    • pantas itu artinya layak, dan di situ saya juga bilang bahwa pantas di sini adalah menurut saya. nah, kriteria yang saya pake apa? ya tentu berdasarkan penilaian saya pribadi berdasarkan bentuk, fitur, dan teknologi yang diusung.

      kalo soal penentuan haruga, seperti yang saya bilang, penentuan harga itu tetep di tangan prinsipal. pertimbangan apa yang mereka pake? tentu mereka punya formulasi tersendiri, yang pasti rumus secara umum penentuan harga adalah biaya-biaya yang digunakan untuk membuat produk itu siap jual + keuntungan yang ingin dicapai perusahaan..

      Salam juga om dari pengendara P200 Bekasi – Kuningan

      • panas berkata:

        saya tidak akan membahas masalah penentuan harga atau harga yang pantas. Sekilas saya membaca tulisan anda itu tentang “penentuan harga” kemudian di kolom komentar anda mengubah persepsi menjadi “harga yang pantas”. Memang judul artikel anda p200ns pantas dibandrol 25 juta tetapi dari membaca artikel anda, yang saya tangkap mengarah kepada bahwa BAI berhak dan boleh memberikan harga 23 atau 24 juta kepada produknya yaitu p200ns (berarti ini kan penentuan harga) berdasarkan alasan yang anda kemukakan. Mungkin ini yang memancing perdebatan karena saya yakin yang tidak setuju kepada anda memiliki persepsi yang sama dengan saya yaitu isi artikel ini lebih ke penentuan harga p200ns.
        Inti dari komentar saya, kalau mengenai kepantasan harga p200ns menurut pengertian yang telah anda kemukakan saya nilai itu hal sangat subyektif sekali. Setiap orang berhak memberi harga berapa terserah berdasarkan alasannya masing-masing atau tanpa perlu alasan sekalian, dan menurut kesubyektifan saya sendiri harga kepantasan untuk p200ns adalah 22 juta. Mengapa saya memilih rentang harga segitu? karena itu subyektifitas saya.

      • tulisan saya itu adalah alasan saya kenapa P200NS PANTAS dipasangi harga 25 juta, jadi bukan penentuan harga. bacanya sekilas kan? makanya bacanya jangan sekilas biar jelas. seperti yang saya bilang, kalo ngomongin PENENTUAN HARGA, parameternya banyak. oh, iya, saya ndak pernah merubah persepsi apapun, Anda sendiri yang membuat persepsi itu.

        lha iya memang, setiap orang berhak menentukan berapa harga pantasnya sebuah produk. lha kalo Anda bilang harga 22 jt adalah harga yang pantas buat si P200NS dengan alasan subjektif, alasan subjektif itu apa?

        kalo Anda nanya alasan subjektif saya, ya tulisan ini alasan saya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s