Seburuk Apa 3S Pulsar


Ngomong-ngomong soal 3S Bajaj (d.h.i. Pulsar), kok semakin direnungi, semakin membuat Pulsar seperti disudutkan, dicemo’oh, dan dianggap abal-abal. Apalagi kalo ada penunggang Pulsar yang habis curhat kalo mekanik BERES anu gak becus nyerpis Pulsarnya, pasti bakalan ada yang bilang motor kayak gitu dibeli, 3S nya aja amburadul, mending beli yang pasti-pasti aja. Di sini 3S yang dimaksud adalah Sales, Service, dan Spare part, yaitu layanan yang diberikan dealer/pabrikan untuk konsumen yang membeli motornya.

Pulsar DTS-i, sang kuda hitam.

Ya, pandangan bahwa mekanik gak becus, spare part langka, dan sales amburadul masih menjadi momok menakutkan bagi sang Pulsar, apalagi tambah ada iklan yang tau tayang apa kagak. Hus, jangan OOT, ini ngomongin 3S Pulsar aja, yang ngomongin iklan udah banyak.

Oke, back to topic, yup soal 3S, Pulsar masih dikatakan jauh dari memuaskan. Tapi apakah sedemikian parahnya bila dibandingkan dengan pabrikan Jepang? Kalo menurut gw sih, gak gitu-gitu banget. 3S Pulsar emang masih belum memuaskan, tapi pabrikan Jepang pun gak jauh lebih baik. Wah, mau BC ya? Atau situ SALES BAJAJ? Atau situ DIBAYAR BAJAJ? Atau situ FBB?

Hah, curiga amat yak, maaf mas-mas/om-om/bang-bang/pak-pak/bro-bro/mbak/sist/bu/tante, gak ada maksud BC-BC-an atau hal-hal lain yang jelek-jelek, cuma mau ngajak berpikir lebih jauh aja. Selama inikan 3S Bajaj selalu dibilang jelek, dan yang paling disoroti adalah part dan service-nya. Nah, kali ini gw coba memberikan analisis asal-asalan soal kenapa pabrikan Jepang sampai saat ini masih unggul dibanding si “Tuan Takur”.

Gw mencoba membandingkan dengan salah satu pabrikan Jepang yang sudah ternama, ya si sayap sebelah. Kenapa pabrikan ini? Karena pabrikan ini sudah bercokol cukup lama di Indonesia dan bisa dibilang paling terkenal produk-produknya. Selain itu, tentu karna informasi yang gw dapet emang lebih banyak tentang pabrikan ini. Tapi inget, ini bukan perbandingan untuk menang-mengangan.

Aftersales

Dari sisi aftersales gak banyak informasi yang bisa gw dapet dari pabrikan ini. Tapi kalau membandingkannya dengan pelayanan penyelesaian STNK, ternyata sama aja. Salah satu produk CBU pabrikan ini pun memerlukan waktu lama untuk penyelesaian STNK-nya, yah, sama kayak Pulsar yang butuh waktu bisa sampai tiga bulan, maklum sama-sama CBU.

Servis

Dari sisi servis, ternyata pabrikan ini gak bagus-bagus juga, malah kebanyakan pemilik motor dari pabrikan ini lebih seneng servis di bengkel umum (bukan bengkel resmi). Ini juga yang dialami sama bokap gw, dia lebih milih serpis di bengkel umum setelah jatah serpis gratis + masa garansinya abis. Kok bisa begitu? Ya dari informasi yang gw dapet, katanya mekaniknya gak telaten malah kadang asal, udah gitu ongkosnya lebih mahal. Wah, berarti sama dong kayak BERES si Pulsar? Ya, 11-12 lah.

Cuma, yang jadi nilai plus produk pabrikan ini adalah buanyak buanget bengkel umum yang gape alias tutup mata buat serpis motor-motor dari pabrikan ini. Karena itu pabrikan ketolong servisnya, kalo ngandelin BERES mah, sama aja ama si Pulsar.

Spare part

Nah, urusan spare part (ORI), mungkin pabrikan ini lebih unggul dari sisi ketersediaan, soalnya dah produksi dalam negri. Tapi soal murah, Pulsar masih menang. Nah, ketolongnya lagi, untuk motor pabrikan ini, part KW-nya beredar dimana-mana. Jadi, kalo ORI-nya gak ada, langsung bisa beli KW-nya, apalagi pilihan KW banyak di bengkel-bengkel pinggir jalan. Karna itu banyak orang bilang, part pabrikan ini beredar di mana-mana dan mudah didapat.

Nah, dari analisis asal-asalan di atas, bisa ditarik kesimpulan kalau 3S Pulsar itu gak jauh-jauh amat dibanding ama pabrikan sebelah. Keunggulan pabrikan sebelah itu lebih disebabkan oleh banyaknya bengkel umum yang ngerti sama mesin motornya plus banyaknya spare part KW yang diproduksi sama pabrikan lokal, begitu.

*Kalo saja banyak bengkel umum yang juga ngerti mesin Pulsar plus banyak spare part KW, pasti si Pulsar jadi pilihan utama…

24 thoughts on “Seburuk Apa 3S Pulsar

  1. Si Jack berkata:

    Betooool…
    Jadi inget waktu beli GLpro neotech(1996)… Se bekasi hanya ada 1 beresnya (merdeka motor)
    maw service berangkat subuh biar dapet antrian..

  2. oom harus coba servis cs-1 di bengkel honda (ada bengkel kecil nan imut di mampang). Kerja cepet, rapih, sparepart lengkap. CS-1 loh yah.. yang termasuk motor ‘jarang’ di jajaran honda.

    Nggak pake ngantri ber jam-2 kayak di Bajaj… udah ngantri nya lama, eeeeh sparepartnya kagak ada !!!

    Terus kalau mau test bagaimana mutu layanan, coba deh dateng setengah jam sebelum jam resmi bengkel tutup. Apakah masih dilayani seperti biasa? Honda masih !!! Bajaj? Dah kabur duluan orang-2 nya. Malah dari jam 11 sudah ada tulisan service hari ini penuh !!.. bah bah.. you moron you

    • nah, mungkin om don bisa kasih alamatnya tuh, biar yang punya motor honda bisa coba serpis di sana.

      kalo gak salah, ada juga bengkel resmi si Honda yang bagus, tapi daerah mana gw lupa. dulu pernah nanya2 dan dikasih tau. kan dulu saya punya Supra X 100 juga om. Dan karna sering denger cerita gak enaknya, akhirnya lebih milih bengkel umum..

  3. niko berkata:

    Kalo dilihat dari sisi marketing, maka memang pada akhirnya mutu kualitas barang lah yang berbicara.
    Jadi menyangkut keberadaan si PULSAR yang saat ini jadi bahan hujatan saya pikir itu suatu hal yang sangat wajar dan sangan baik untuk pabrikan PULSAR, selain sebagai control otomatis, dapat juga dijadikan indikator positif bagi pengembangan selanjutnya, lebih jelasnya, semakin banyak yang menghujat, berarti semakin banyak yang perhatian dan tertarik, semakin banyak yang menghujat berarti sudah banyak pemakai nya, tinggal bagaimana mengubah hujatan hujatan tersebut menjadi satu pujian, kepuasan, bahkan sampai menimbulkan kefanatikan (brand image) bagi pengguna dan calon pengguna nya.
    Karena memang dilihat dari beberapa sisi PULSAR sebenarnya adalah oasis di tengah sahara, jadi orang sangatlah antusias terhadap produk ini, namun jika masalah yang timbul tidak segera direspon, tentu lama lama akan membuat brand image yang sangant buruk, dan jangan lupa, BAJAJ pernah memeberikan catatan buruk di dunia otomotif di Indonesia, dengan meninggalkan para pelanggan nya tanpa pesan, sehingga para peengguna pulsar yang pd tahun 70 an pernah eksis jadi kecewa bahkan ada yang antipati terhadap brand ini.
    Jika dilihat dari sisi peluang Pulsar sangat lah potensial, dari teknologi, harga, dan kualitas masih sangant bisa bersaing, bahkan jika di garap dengan serius, saya pikir bisa menggeser motor jepang yang telah beredar luas di Indonesia.
    Jika kita ibaratkan ponsel, kita pernah tahu bagaimana kiprah “NOKIA” di indonesia, bahkan handphone handphone nokia pernah merajai pengguna ponsel di negara ini, namun seiring berjalan nya waktum dengan kebijakan nokia yang “pelit” dalam menambahkan fitur dalam ponselnya dan bahkan ada kesan mereka memepermainkan konsumen Indonesia, maka dengan masuknya brand brand lain bahkan brandi dari cina dengan harga yang lebih terjangkau dengan fitur lengkap sekaligus ( nggak sebagian sebagian kayak NOKIA) maka nokia mulai tergeser bahkan penurunan nya cukup signifikan.
    Hal tersebut dapat juga di contoh untuk PULSAR dalam melakukan ekspansi penjualan di Indonesia. Saya pikir untuk menangani kompain masalah 3S bukanlah hal besar kok, tinggal melakukan pelatihan gratis untuk lulusan STM mesin sebanyak mungkin, spareparts dibuat sistem titip jual untuk toko2 spare parts ( jika memang kondisinya mereka tidak mau stok spareparts pulsar dengan alasan jarang laku, dan yang terakhir cari pemodal atau semacam franchise sistem untuk pengadaan bengkel resmi yang berkualitas.
    Oke friend, demikian pendapat pribadi saya mengenai motor PULSAR sambil berharap ada perbaikan dari sisi 3S sehingga eksistensi nya semakin meyakinkan.

  4. hasbeencoded berkata:

    bener gan, gw dari 2008 pake pulsar 200 , kalo gw lebih ke layanan di servis resminya BAJAJ . kalo masalah sparepart gw blm pernah nemuin setiap servis pasti ada. tapi kalo masalah kualitas servis , gw nyerah dah, 2 kali servis terakhir berakhir dengan tambah ngaco hasilnya, masa dua kali servis buat bikin oli merembesnya ilang masih aja sampe skrg msh kejadian. sekarang malah mesinnya ada bunyi2 an gak jelas, dulu benerin gas motor yg ilang magnetnya jadi tambah parah jg . kalo pake pulsar 200 mending jangan servis di servis resminya, itu abal2 kualitas servisnya sak enak e udel e . cari bengkel diluar resminya seperti MJ motor itu bagus, dia spesialis service motor bajaj

  5. Bener, mekanik beres yg gk beres bukan hanya monopoli pabrikan baru, yg lama pun (jepun) juga ada, hanya saja konsumen lebih byk pilihan utk ke bengkel umum, jadilah hal ini minor utk pabrikan jepun..

  6. Maubelimotortapibingung berkata:

    Jadi takut mau beli bajaj, stlh baca komen2nya sepertinya akan ruwet banget kalo punya bajaj, padahal konsumen pengenx yg simple, praktis n g harus ruwet mikirin barang yg dibelinya.

  7. ian berkata:

    Agan-agan sekalian mo tanya bengkel umum yang terima bajaj pulsar daerah jakarta pusat or timur ada ga ya?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s