Kenapa Cakram?


Yes, saya bahas rem aja, soalnya gak suka disko. Oke, bahasan kali ini adalah lebih ke soal kenapa saat ini orang lebih memilih Rem Cakram ketimbang Rem Tromol, padahal sama-sama pakem.

T: Ah, masak sama pakemnya?

J: Baca di mari dulu dah. Intinya, tromol sama cakram itu sama-sama pakem, cuma tekanannya yang harus beda. Kalo cakram gak perlu tenaga lebih, tapi kalo tromol, wajib tenaga lebih, nih ada penelitiannya.

T: Tapi di penelitian itu dibilang cakram lebih pakem dari tromol.

J: Baca dulu kenapa bisa terjadi, itu terjadi karna beban yang dipake buat neken tuas rem sama beratnya. Kan tadi dah gw bilang, kalo tromol mau pakem, ya tekanannya dilebihin dikit. Udah ye, kagak kelar-kelar nih tulisannya.

Masi inget ini kan? Perbedaan rem cakram dan rem tromol dari sisi penampilan.

Back to topic. Yup, dari hasil obrolan via FB, terjadilah sebuah diskusi yang menurut gw cukup seru, kenapa seru? Karena dari diskusi itu gw jadi tau kelebihan dan kelemahan masing-masing rem, terus alasan-alasan apa saja yang menjadi alasan seseorang pindah dari rem tromol ke rem cakram.

Kalo dari sisi kepakeman, kita bisa bilang bahwa hal itu gak bisa dijadikan tolok ukur, karna untuk kepakeman kedua rem ini sama-sama pakem, tapi dengan perlakuan yang berbeda. Hal ini terjadi karena sistem kerja yang berbeda juga. Dan hal itu udah gw tulis di tulisan sebelumnya. Terus apa yang menjadi keunggulan dan kelemahan dari masing-masing rem?

Oke, ini gw rangkum dari beberbagai sumber serta dari diskusi yang gw lakukan dengan temen gw.

Tampilan rem tromol yang kurang "cantik" dan terkesan lebih "jadul".

Tromol

Lebih murah, lebih tahan susah/lama panas, dan lebih tahan terhadap gesekan. Namun, dari sisi tampilan rem ini  memang terlihat lebih “jadul” dan rem ini memerlukan tenaga lebih besar dalam pengoperasiannya (motor) dan juga terpengaruh oleh bobot pengendara (semakin berat penumpang, akan semakin pendek jarak bebasnya). Rem tromol juga lebih susah perawatannya, misalnya untuk membersihkan kotoran dan penggantian kampas remnya. Selain itu, para pengguna rem tromol harus selalu menyeting jarak bebas remnya agar dapat bekerja dengan baik (ati2 ngunci). Mungkin tromol lebih lama panas, tapi rem ini juga lebih lama dingin, jadi kalo udah kepanasan otomatis kemampuan pengeremannya pun berkurang. Satu lagi yang juga gak boleh dilupakan, kalo drum/tromol di velg sudah rusak (kemakan), maka pengguna rem tromol harus mengganti segelondongan velg belakang (velg CW), kalo yang jari2 sih, tinggal ganti tromolnya aja.

Tampilan rem cakram yang lebih oke dan tentu saja perawatan yang lebih mudah.

Cakram

Harga lebih mahal, lebih mudah aus, lebih cepat panas, dan ribet pada saat pemasangan pertamanya, kalo kagak bener, bisa ngelos atau ngunci itu rem. Tapi kalo dilihat dari sisi tampilan, jelas rem ini lebih oke dan rem ini juga tidak memerlukan tenaga besar agar bisa memperlambat laju motor. Dari sisi perawatannya pun sangat mudah, gak perlu bongkar roda lah untuk bersihin rem ini, cukup bongkar kaliper aje dan walau lebih cepat panas namun rem ini lebih cepat dingin juga. Kenapa? Karena keberadaannya yang diluar, jadi kena angin terus. Dan walaupun dari sisi pemasangan rada susah dan musti telaten, tapi kalo pemasangan benar, ente-ente tinggal menikmati kenyamanannya di kemudian hari. Satu lagi, kalo ada komponen yang rusak, ya ganti aja komponen yang rusak, gak perlu segelondongan.

Kalo melihat informasi mengenai kedua rem ini, sebenernya rem tromol tidak kalah dalam soal kepakeman dengan rem cakram. Dan untuk kemampuan pengereman, rem ini masih cukup untuk mesin ber-CC kecil (di bawah 250). Karena itu masih banyak pabrikan yang menerapkan rem jenis ini di motor ber-CC kecil yang mereka produksi. Selain itu, cost yang lebih murah pun menjadi pilihan yang tepat agar menekan harga jual motor.

Mungkin akan timbul pertanyaan, kenapa Shogun125, SatriaFU150, Honda Blade (berapa cc ya?), Jupiter MX 135, Byson 150, Tiger 200, ama Pulsar 220 pake cakram?

Jawabnya, karena rem cakram  lebih memiliki nilai lebih di banyak sisi makanya pabrikan akhirnya mulai beralih ke sistem pengereman ini untuk roda belakangnya. Selain itu, dari sisi tampilan pun pasti lebih keren rem cakram. Kalo gak percaya, tanya aja ama modifikator, pasti bilangnya gitu.

Jadi rem cakram lebih dipilih pabrikan untuk perangkat rem belakangnya adalah lebih kepada masalah kemudahan perawatan, tampilan, dan tentunya teknologinya yang sampai sekarang masih terus dikembangkan. Jadi, monggo, silakan saja kalo mau pake tromol atau cakram.

Kalo gw, masih setia sama tromol, kalian?

20 thoughts on “Kenapa Cakram?

  1. Draco berkata:

    Saya pernah mengganti rem tromol belakang motor supra fit saya ke cakram abal2..
    Tujuan awalnya sih sekedar untuk gagah-gahan.. Karena memang suwer terlihat beda banget..
    Padahal saya termasuk yang jarang menggunakan rem belakang.
    Jadi rem belakang gak perlu pakem-pakem.

    Ternyata setelah pake cakram, perlu penyesuaian.
    Dengan tenaga yang sama untuk menginjak pedal rem tromol, hasilnya saya sering terkunci.
    Setelah sekian lama pake, akhirnya gak betah..
    Balik lagi deh ke tromol.
    Berhubung tromol lamanya udah gak tau ditaruh dimana.. bela-belain beli tromol baru.
    Pake tromol pun, distel agak jauh, dan tenaga yg dipake utk nginjak juga sedikit sekali.

    Nah kalo untuk rem depan.. wajib hukumnya bagi saya untuk cakram.
    Bukannya tromol tidak pakem..
    tapi untuk menghasilkan daya rem yang sama kuatnya dengan cakram, butuh tenaga Ekstra yang mungkin 2-3x dr tenaga yg dibutuhkan saat menarik tuas rem cakram.

  2. travalgar.san berkata:

    saya juga masih nyaman pake tromol..wong jarang dipake..paling sering dipake bersamaan dengan rem depan (cakram) itu juga porsinya paling sekitar 20-30%..tapi ngeri juga ya kalo tromol rusak harus diganti segelondongan ama velgnya…

  3. tutug berkata:

    Setuju 100 % untuk bung Ade. Tapi zaman sekarang minimal rem depan harus pake cakram. Kalo ga, bisa dianggap ketinggalan jaman

  4. Nah justru soal perlu tenaga lebih itu juga krusial. Misalkan dalam 50 m lagi anda bakal nabrak sesuatu, dengan tenaga yang kita punya kita bisa menghentikan laju motor sebelum tabrakan, sedangkan kalau kita butuh tenaga lebih berarti ada kemungkinan kita nabrak karena tenaga yang kita keluarin gak cukup.

    Tapi pernah denger juga kalau untuk nahan beban rem tromol lebih kuat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s