Rem Cakram Lebih Pakem dari Rem Tromol? HOAX


Entah kenapa akhir-akhir ini kalo ada yang underestimate rem tromol gw rada sensitip, mungkin motor gw masih rem tromol belakangnya. Bahkan sebelum tulisan yang ini, pernah ada tulisan yang ngebahas soal rem cakram dan rem tromol di artikel yang lain (baca di sini). Emang bedanya apa sih rem cakram ama rem tromol? Nih, cek aja.

Perbedaan rem cakram dan rem tromol dari sisi penampilan.

Dari sisi tampilan boleh lah rem cakram lebih cakep, tapi dari sisi kepakeman? Tar dulu, jangan langsung bilang rem cakram lebih yahud dari rem tromol. Kok bisa begitu? yuk kita analisis asal tapi gak asal-asalan.

Kenapa rem cakram “terasa” lebih pakem? Karena walau kita ijek dengan tenaga yang gak terlalu besar, motor udah mulai melambat, sedangkan kalo tromol, butuh tenaga ekstra untuk ngijek tuas rem agar laju motor melambat. Kenapa bisa begitu? Ya karna rem cakram dibantu fluida (hidrolis) untuk menggerakkan piston yang mendorong kampas rem, sedangkan rem tromol murni tenaga orangnya (mekanis).

Tapi mungkin analisis ini banyak yang meragukan, maklum, belum ada pembuktian secara signifikan. Tapi sekarang kita liat aja penggunaan kopling manual (mekanis; dengan kabel) dengan kopling hidrolik alias pake fluida alias mirip kerja rem cakram. Dari pengalaman teman yang udah pernah ngeganti kopling manualnya (mekanis) dengan kopling hidrolik, dia ngerasa bahwa koplingnya jadi lebih enteng dan gak perlu tenaga lebih untuk narik tuas kopling.

Kopling hidrolik di Pulsar 200 yang terkenal dengan kopling kerasnya (Pulsar lansiran 2008). Sumber http://www.prides-online.com.

Nah, dari contoh penggunaan kopling hidrolik tadi maka gw bisa mengambil kesimpulan bahwa rem tromol pun bisa seperti rem cakram, gak perlu tenaga lebih untuk ngerem, asal sistem kerjamnya diganti, dari mekanis ke hidrolis, seperti pada kopling Pulsar yang ada di gambar.

Jadi, rem tromol itu bukannya gak pakem, tapi perlu tenaga lebih, dibandingkan rem cakram, agar bisa bekerja maksimal. Sekarang ada yang mau nyoba gak? Misal rem belakang yang masih tromol cara kerjanya diganti, dari mekanis jadi hidrolis, yah bisa memanfaatkan kaliper kopling hidrolik dan pake master rem cakram belakang.

Trus soal pakem yang hoax itu gimana? Yang namanya rem belakang itu gak boleh pakem-pakem, kalo gak percaya, tes aja rem belakang Pulsar 220, kagak terlalu pakem (kalau dibandingkan rem depannya). Jadi, pakem atau kagak itu bukan masalah tromol atau cakram, tapi tergantung fungsi dan kegunaannya.

Monggo yang mau share.

38 thoughts on “Rem Cakram Lebih Pakem dari Rem Tromol? HOAX

  1. Nanang Himawan berkata:

    rem cakram hanya mampu untuk menhentikan dalam kecepatan tertentu… justru rem tromol dipakai di truk kontainer yang bisa mengehentikan laju dengan baik…

  2. robo berkata:

    om ade.. di mobil mau tromol ato cakram, sama2 hidrolik…
    tapi ga tau kenapaada yang belakang tromol depan cakram.
    ada juga yang ke empatnya cakram… di forum roda 4 juga masih pada bingung tuh…

  3. soekotjock berkata:

    klo setau gw oom…

    kelebihan cakram dibanding tromol itu dia lbh tahan aer (misal kondisi hujan) kepakemannya tidak terlalu banyak berkurang dan lebih simpel perawatannya…

    klo kelebihan tromol dibanding cakram itu tromol lbh kuat menahan panas,makanya d truk truk masih pake rem tromol smua,karena dia hrs menghentikan beban yg berat,which mean panas yg berlebih juga…

    cmiiw

  4. nick berkata:

    Setuju, sebenarnya sama2 bisa pakem.
    Tapi rem cakram lebih bisa mengendalikan body motor bro.
    Kalo cakram berhenti mendadak, cm agak goyang n cpet berhentinya.
    Kalo tromol udah ngepot2 gak karuan (ban terkunci tapi motor masih nelonyor saja)
    Ane dah coba sendiri.
    Itulah sebab, motor kenceng pake dobel discbrake.

  5. enth berkata:

    diluar system penggeraknya (hydrolis dan mekanis kawat) diameter cakram biasanya lebih besar dari diameter tromol, karena itulah cakram lebih pakem. tromol pun kalau diameternya sama besar dan pake hydrolis pasti akan sama pakemnya dengan cakram. sek sek sek….diam sejenak membayangkan kalo roda depan FU pake tromol segede piringan cakram kira-kira bentuknya aneh nggak ya ?

  6. anto berkata:

    cakram and tromol podo wae …, yang beda – cara deselerasi / pengurangan (putaran / kecepatan) cakram dengan menjepit…..(daya cengkram) pada piringan , kalau tromol dengan menekan keluar lapisan tromole bagian dalam, pada kendaraan ringan lebih baik dengan rem cakram ( Permukaan gesek lebih kecil, ada pendinginan piringan , dan yang dideselerasi lingkaran lebih menjauh dari titik as= deselerasi lebih optimal), pada tromol baik untuk kendaraan berat (karena lebih lebar permukaan gesek dan lebih tebal tentunya lebih berat bahan yang digunakan) sebagai tromol.

  7. hmm….sebagian besar mobil keluarga di indonesia juga rem belakangnya pake tromol, dan sistem tromolnya itu hidrolik, tapi tetep ga sepakem mobil cakram belakang. Mungkin ada faktor lain selain media hantarnya (baik itu cairan rem maupun kawat), kalo ngga, tentunya mobil juga cukup dikasih rem tromol depan belakang, berhubung rem mereka pake sistem hidrolik.

  8. Yup, sama sama pakem tergantung yg nginjeknya, untuk rem cakram dianjurkan pada motor-motor monosoch, suatu waktu motor ada kejadian terbang dan mendarat pake ban belakang aman kaga ngerem sendiri,.klo tromol kemungkinan ngerem tuh karna besi penarik tuas tromol tertarik oleh perubahan ban belakang yg rada menjauh ketika posisi sochbreaker amblas karna posisi mendarat habis terbang tea. ane dah pengalaman dimotor trail yg monosock ga cocok pake rem tromol harus cakram.

  9. sebenernya menurut gw , knapa depan cakram blakang tromol ? karna daya dorong maju ke depan , jadi depan harus lebih pakem dr pada blakang , kalo depan blakang tromol yang ngluncur tu mobil . dan panas rem itu pengaruh , knapa ada disc brake ada yang tromol , coba bayangin F1 pake tromol , baru 1 lap mungkin kampas rem akan memuai dan macet , maknya mreka pake rem berbahan marmer dan menggunakan disc brake agar panas tidak mengumpul dan kampas tidak memuai . . .
    kalo truck knapa pake tromol 22nya ? karna apa bila rem terlalu mengunci mobil akan terbalik dengan mudah di saat rem mendadak , maknya bnyak orang banyak ketubruk truk akibat daya dorong kedepan dengan beban yang berat dan rem yg jga tidak membahayakan pengemudinya .

    kalo masalah tromol atau cakram ? kenapa harus ada cakram kalo tromol jga pakem ? skarang gni . . . motor di indonesia rata” cc motor max 250 , mungkin untuk motor 200 kebawah masi bisa menggunakan tromol , coba anda bayangin kalo motor anda dengan cc 1440 dengan kecepatan 290km/ jam anda ingin berhenti ke 80 km/jam . . . apakah mungkin tromol bisa memberhentikan kendaraan dengan segitu cepat ? mungkin yang ada nubruk dluan , moge” rata” remnya 3 , depan 2 blakang 1 , itu aja mreka masi bisa nubruk apa lagi pake tromol . . ., mungkin bisa , bisa langsung 0km/jam dengan cara menabrakan diri

    walau pun tromol mengunakan sistem hidrolik itu gak akan mungkin karna apa ? cara kerjanya aja udah beda , mau di bikin pun pasti sulit karna kampas naik dan turun bukan membuka dan menyempit , kalo gtu knapa ducati gak bikin tromol sistem hidrolik ? , pasti ada sebabnya ? mungkin perawatan dan fungsi kerjanya yg lebih baik ketimbang tromol , karna cakram bisa memperlambat lebih cepat ketimbang tromol dan yang paling penting karna ini sangat berbahaya , bayangkan anda punya motor , ban yang cukup baik untuk mencekram jalanan anda sedang berkendara dengan kecepatan 300km perjam dan anda menggunakan tromol , saat anda mengerem ban menahan kendaraan anda dengan sangat baik tanpa terkesot sedikitpun , lalu apa yang menahan ? tromol ? tromol tidak memiliki lubang seperti halnya cakram , maknya mudah panas , dan di saat kampas memuai per tidak berbalik dan ban anda terkunci . . . hidup anda mungkin akan selesai . . .

    ini hanya opini dan menurut saya , kalo ada salah mohon pencerahaannya

  10. Klo rem cakram, minyaknya cepet abis, rem tromol biasa2 z, tpi kenapa klo kena aer bunyinya “gruuuk” gitu,, klo rem cakram malah kaga mempan nyangkut ke kanvas rem,,,, kemaren lewat aliran aer di jln hauling, pas ngerem rasa kaga nyangkut ke kanvas rem, bedanya yg sekarang rem angin lebih berguna melambatkan truk besar yang overload ( hauling batubara ) dari pada rem cakram yang kanvasnya langsung abis klo ngerem terlalu banyak.

  11. Dado berkata:

    “The primary benefit to drum brakes is in the cost,” says Michael Ricciuto, national manager of product and strategic planning for Hyundai Canada. “Drum brakes are fairly inexpensive to manufacture, but they heat up very quickly.”
    terjemah :
    “Manfaat utama untuk rem tromol adalah dalam biaya,” kata Michael Ricciuto, manajer nasional produk dan perencanaan strategis untuk Hyundai Kanada. “rem tromol cukup murah biaya produksi, tetapi mereka panas dengan sangat cepat.”
    ref : http://metronews.ca/drive/374958/driving-force-discs-vs-drums-which-brakes-are-the-best/
    CMIW, hehe

      • dado berkata:

        nah itulah kelemahannya, kalo sering ngrem kan panasnya nambah terus, mendinginnya dikit2😀
        kalo link yg di atas sih cenderung pada KR4, kalo pada KR2 pasti kelebihan cakram tu lebih ke nilai jual nya.
        Cakram = Dongkrak Harga😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s