Part 1: Jakarta – Jogja; 19 Jam Menuju Padepokan


Sesuai judul, 2 s.d. 4 Juni 2011 gw melakukan sebuah perjalanan dengan beberapa orang, Wenk, Ghana, ama Rial. Ya, ini adalah long weekend yang udah gw plot dari sebulan sebelumnya. Sebuah perjalanan yang mungkin begitu membosankan untuk banyak orang yang seneng turing. Kenapa? Karena via Jalur Pantura, lurus, gitu-gitu aja, gak ada indah-indahnya, dan lagi macet-macetnya karna ada perbaikan jalan. Tapi buat gw, inilah tantangannya, menaklukan kebosanan dan kemacetan.

Cerita ini dimulai ketika istri ngijinin gw buat jalan jauh, bahkan tanggal itupun dia yang kasih saran, makasih, ya, mama polwan. Dari sini mulai cari “korban” buat diajakin jalan, target awal adalah WENK. Wenk oke, dan kita setuju kalo perjalanan ini akan dilakukan tanpa publikasi alias mindik-mindik. Tapiiiiiiiiiii…, karna antusiasnya gw yang dah lama gak jalan jauh atau emang gak jago mindik-mindik, akhirnya terciumlah rencana ini. Tapi seperti tebakan gw, gak banyak yang ikut, entah karna jauh, trek yang membosankan, udah pernah, atau mereka dah punya rencana sendiri. Sehari sebelum hari H, Ghana ama Rial berencana untuk bareng. Ghana mau ke timur dan Rial mau jemput P220-nya yang lagi sekolah di TRB. Tikum disepakati di warung PAM Kalimalang tanggal 2 Juni 2011 jam 4 dini hari.

Akhirnya tiba waktunya, kira-kira jam 3.30 pagi koko wenk telp pas gw mau jalan ke warung dari komplek PAM yang jaraknya cuma 600-an meter. Begitu sampe warung, kopi panas + indomie rebus dihidangkan oleh istri tercinta. Gak berapa lama akhirnya Ghana nongol, dan 10 menit kemudian Rial juga nongol sembari nenteng helm.

Setelah semua sarapan, meluncurlah kita ke bengkelnya Rial buat ambil baseplate pesenan Mas Bay. Setelah baseplate pesenan di pack, tancap gas lah kita. Perjalanan pagi itu lumayan lancar, walau banyak kendaraan roda dua yang menuju ke timur. Berhubung belum Subuhan, akhirnya diputuskan untuk Subuh di sebuah SPBU yang masih ada di kota Bekasi. Selesai sholat, tancap gas lagi menuju Cirebon buat sarapan.

Selepas Cikampek kita putuskan untuk istirahat, kebetulan pantat dah panas + mulut dah mulai asem karna pengen ngerokok. Rial yang dari tadi gw bonceng ternyata kelaperan, begitu wafer gw keluarin, memamah biaklah dia, dan kita ngeliatin dengan takjubnya. Setelah seger semua, perjalanan dilanjutkan kembali.

Trus kok gak poto-poto? Hehehehe.. belom beli batu batre dan pasti potonya gitu-gitu aja, wong via pantura kok. Yang ada cuma jalanan lurus yang penuh tambelan aspal di bagian tengah dan beberapa kepadatan sebelum sampe Cirebon. Nah, gak berapa lama, sampailah kita di rumah mas Agus, Kechap Prides Cirebon.

Total waktu yang ditempuh untuk sampe ke Cirebon itu +/- 5 jam + istirahat sekali. Yah, namanya juga jalan-jalan santai, dan kebetulan target tercapai, sebelum jam 10 pagi dah sampe Cirebon.

Nyampe juga di Cirebon.

Ghana yang lagi nampang dikit.

Boncenger yang mau jemput P220.

Sayur bening menu sarapan di Cirebon.

Tempe oreg yang sedap buat sarapan.

Setelah selesai sarapan, lanjut lagi perjalanan. Kira-kira jam setengah satu, diputuskan untuk istirahat sejenak + Dzuhur di sebuah mesjid sebelum masuk kota Brebes. Setelah cukup beristirahat, akhirnya diputuskan untuk melanjutkan perjalanan dan nyari sate kambing muda di Tegal.

Yak, sebelum ketemu sate Tegal, kita ketemu macet dulu, mantap, Brebes – Tegal ditempuh dengan waktu 1,5 jam. Setelah melalui perjuangan panjang, akhirnya ditemukan sate kambing muda di Tegal, posisi di pengkolan, enak lah pokoknya. Selesai santap siang, lanjut perjalanan ke Weleri.

Perjalanan ke Weleri ini lumayan melelahkan. Karena diguyur aer walau kecil alias gerimis, akhirnya kita putuskan untuk istirahat di sebuah warkop, tepatnya daerah Subah. Yah, siap-siap dulu sebelum masuk Alas Roban, apalagi perut gw dah laper lagi, padahal yang laen belom.

Setelah selesai minum teh manis panas, saatnya gas lagi. Siap-siap masuk Alas Roban lanjut Weleri arah Parakan. Masuk Alas Roban ternyata gak terlalu serem, dah rame. Sampe Weleri ambil kanan menuju Sukorejo. Jalan berkelok dan gelap, kalo siang keren nih. Lanjut lagi, setelah puteran Sukorejo, disuguhi trek naik turun dan berkelok-kelok lagi, keren lah, sayang masuknya malem.

Karena lelah melahap tikungan, turunan, dan tanjakan, akhirnya istirahat di Indomaret Ngadirejo. Di sini Ghana cerita kalo setelah putaran Sukerojo di pake gigi 4 terus, gak pernah turun gigi cuy, mantab dah si Gembus.

Istirahat di Indomaret Ngadirejo

"Gak mau jadi boncenger lagi, ah. Capek."

Lagi istirahat abis mereng-mereng.

Ghana gak lupa bergaya.

Setelah dirasa cukup, perjalanan dilanjutkan menuju TRB. Dengan membelah kegelapan malam dan jalanan yang gelap jadi inget perjalanan Jamnas 1 di Kaliurang. Setelah menempuh perjalanan +/- 2 jam, sampailah kita di “padepokan” TRB-Londo jam 11.30 malam. Mantap, masih rame ternyata, dan yang lebih terharu lagi, temen-temen Chapter Jogja nungguin sampe kita tiba di lokasi.

Kasih suvenir ke om Londo.

Bareng-bareng CY ama TRB-Londo.

Tunggu cerita selanjutnya…

5 thoughts on “Part 1: Jakarta – Jogja; 19 Jam Menuju Padepokan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s