RaouL Serpis Besar


Setelah lama (blog ini) tidak terisi, akhirnya gw menyempatkan diri untuk bikin tulisan, tentu masih berkutat masalah motor gw, RaouL si Bajaj Pulsar 200 DTS-i.

Setelah menunggu sekian lama (padahal 3 hari dari hari rabu s.d. jumat), akhirnya penderitaan RaouL akan segera terobati. Setelah selama 3 hari itu “dia” harus menderita karna suara mesinnya kayak mesin jait. Tepatnya hari Sabtu, 8 Januari 2011 gw dateng ke bengkelnya Naldy, seorang mekanik yang sudah ngebenerin beberapa Pulsar yang berlokasi di Perumahan Bumi Makmur, Pondok Gede, alamat detailnya di Jl. Bangau No. 12. Sebelumnya, Kamis, gw bikin janji dulu, jadi biar gak ada yang gangguin dia, wakakakakak….

Jam 6.30 pagi udah bangun, sarapan, cuci muka, dan siap-siap berangkat, tanpa mandi euy…. Tugas pertama adalah nganterin Ibu Polwan ke rumah Mama (ibu mertua) di komplek PAM Kalimalang. Tepat jam 7.30 brangkat ke tempat Naldy. Dari sini ambil jalur Kapin, lewat jalanan komplek, tembus ke Caman. Dari Caman ini jalur bisa dibilang mudah, ikuti aja jalan yang ada dan ketika ada pertigaan ambil kanan (kata abang Trio Bramantyo). Dan nampaknya gak ada satu jam perjalanan gw dah sampe di rumah Naldy, tapi sebelumnya nyasar dulu gara-gara Noel kasih inpo rumah Naldy nomor 4 (padahal nomor 12).

Ketok pintu, ada ibu-ibu keluar, ternyata itu ibundanya sang mekanik. Gak brapa lama, sang mekanik nongol. Tanpa babibu langsung starter RaouL, dan analisanya adalah, BALANCEEEEERRRRR…. Okeh, RaouL bawa masuk ke dalem “Pit”. Ngomong-ngomong, ternyata di sana ada motornye Jono yang tinggal rangka, motornye Kechap Bekesong yang mau diambil (roman-romannye bore up), ama motornye Daud BF yang kagak diambil-ambil.

Gak berapa lama nongol si Jono, “wew, ngapain die kesini pagi-pagi?” guman ku dalam hati. Ternyata rumah Naldy sang mekanik ama Jono depan-depanan. Setelah interogasi, ternyata itu rumah ortunye Jono. Okeh, akhirnya cari sesuatu yang bisa di isep, brangkat ke warung belilah GG satu bungkus. Balik lagi ke tempat Naldy, ternyata ujan pun turun. Walah, kalo begini, gimana cerita mau beli part, mana ada titipan konstir kk buncis lagi, oke lah, semoga cuaca bersahabat nantinya.

Gak brapa lama nongol tukang soto keliling langganan Jono, walhasil, Naldy ma Jono sarapan dulu, dan gw menghisap sebatang rokok sembari ngelamun, “waduh, moga-moga ujan berenti, biar gw bisa beli part.” Ini apa lagi, malah cerita ngalor ngidul, mana cerita serpisnye?! SIAP, kita mulai sekarang.

Langkah pertama pasti standar lah, buka tangki, dan protolin jok, selanjutnya, buka kop ama head. Nah, disini Naldy perlu kerja keras, karna mesin RouL masih perjaka ting-ting, wkkkkkkk…. Setelah dibuka, lihatlah jeroannya, berkerak oiiiiiiiii…, maklum, lama pake Premium.

Kop RaouL bener-bener berkerak, paraaaaaahhhhh!!!

Head-nya RaouL juga sama parahnya...

Setelah bagian atas, kini bagian samping kanan alias bak kopling. Pas buka covernya dah kebuka, giliran buka balancer, dan ternyata Naldy udah punya special tool-nya. Seteleh dibuka, ternyata, giginya rompal semua, rata.

Gigi balancer RaouL rompal di satu sisi dan penuh satu keliling.

Abis buka balancer, sekarang buka koplingnya, ternyata Naldy butuh tenaga super-super besar, berat banget. Ada hal yang musti diinget ama mekanik yang baru pegang pulsar, buat buka kopling itu bukan ke arah kiri, tapi ke arah kanan (mirip motor-motor Eropa kata Naldy). Setelah dibuka, diputuskan bahwa kampas kopling masih oke, masih bisa jalan 15.000 km lagi lah.

Setelah menempuh 40.900 km ternyata kampas kopling RaouL masih layak jalan.

Akhirnya rante keteng juga di cek, dan ternyata dah molor beberapa mili, kata Naldy sih bisa dipake 6 bulan lagi, tapi gw memutuskan untuk ganti setelah ngeliat lidah tensioner depan cuil, jadi sekalian beli part-nya.

(Lidah) tensioner ada yang cuil.

Nah, setelah Naldy “mutilasi” RaouL, akhirnya sang Kechap Bekesong nongol, syukur dah, soalnya Naldy mau mantek rumah kopling yang rada longgar. Ganti ngobrol ama Kang Maman, awalnya mau pinjem motor buat beli part, tapi berhubung dia mau balik cepet, niat itu diurungkan dan berharap ada temen bekesong yang segera merapat. Setelah menghubungi Tyo ama nJup, akhirnya nJup yang nongol duluan. Ngobrol bentar dan sekalian liat si Naldy lagi polish (akhirnya diputuskan polish setelah konsul ama kk buncis).

In RaouL lagi dipolish.

Dipolish biar campuran lebih cepet masuk ke ruang bakar.

Ex RaouL juga di polish.

Dipolish biar gas buang cepet keluar.

Akhirnya, jam 12.30 cabut beli part. Ternyata motornya nJup enak buat nakutin kendaraan laen, wkkkk…. Ternyata jalur Pondok Gede – Jatiwaringin bener-bener gak bersahabat, muacet. Singkat kata singkat cerita, sampe di Fontana Daan Mogot, beli part deh. Tensioner (lidahnya), komstir (titipan kk bucis), paking kopling, keteng (pake punya 180), seal klep, kampas rem belakang (titipan njup), cap camshaft, ama olie Valvoline 1150 ml.

Setelah kebeli semua, brangcut ke Kori (tempat serpis Pulsar juga) buat ketemu kk buncis dan kasih komstir dia. Ternyata ada gecko ama suhu gatem juga, ngobrol-ngobrol bentar dan brangcut ke Naldy. Kali ini kemacetan dari Pangkalan Jati ke Pondok Gede lebih parah. Dengan sabar akhirnya sampe di Naldy jam 4 sore, tiga setengah jam cuma buat beli part, parah!

Ternyata pas sampe tempat Naldy, motor si Tyo lagi dibongkar. Setelah semua part yang dibutuhkan lengkap, dipasanglah semua, dan akhirnya, RaouL terangkai dengan rapi. Secara keseluruhan gw puas, suara RaouL kembali seperti semula, mungkin lebih baik, dan total DC adalah 150 k (serpis besar 50 k, bongkar kopling 25 k, pantek 35 k, berarti polish 40 k) di luar part. Tapi ini bisa dibilang serpis yang sebanding (kesimpulan awal belum final), gw mau liat dulu kondisi RaouL seminggu ke depan. Setelah itu, baru gw bisa review secara gamblang.

Oh, iya, ternyata pas sampe rumah gw musti nambah lagi oli sebanyak 400 ml, rada aneh, diliat gak ada yang rembes tapi kok baru sampe rumah (Pondok Gede – Cikunir), oli dah berkuranga banyak. Awalnya gw berpikir ada yang rembes, Cuma pas diliat-liat, oli yang ada di mesin adalah oli yang tadi gw liat setelah mesinnya RaoL naek dan bukan oli rembesan. Karna penasaran, akhirnya gw bersiin malem-malem pake bensin dan tadi pagi memang tidak ada rembesan oli sedikit pun. Dapat disimpulkan bahwa setelah serpis besar, debit oli yang harus dimasukkan (pasti) harus lebih banyak. Yah, kita liat seminggu kedepan aja, kalo emang ada yang rembes, kan masih bisa balik.

Kita tunggu cerita saya minggu depan tentang serpis besar ini, semoga ada waktu kayak sekarang lagi, jadi bisa nulis dari pagi ampe siang….

to be continue…

16 thoughts on “RaouL Serpis Besar

  1. spursindonesia berkata:

    akhirnya Raoul kembali fit ya mas, hehehe. Itu ceritanya gmana ya gear balancer smpai rompal begitu ?? Kalau boleh tahu, gmana sih cara kerja Balancer di motor Pulsar kita ini ? Mohon pencerahan & sharing nya.

    Ngomong2, minat ndak PZOO na dibikin kelistrikan DC full wave ? Kayaknya dah terbukti manjur ni, hehehe.

    Best regards,
    Gunawan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s