Road to Puncak


Yes, akhirnya bikin report perjalanan dadakan ke Puncak…

Bermula dari YM-an ama buncis, akhirnya jalan lah kita ke Puncak. Meeting poin di Relasi (temen-temen Prides pasti tau tempat ini).

Tiba di Relasi jam 20.00 wib, dan di sana udah ditunggu sama Roy a.k.a. Sky. Gak berapa lama Alsa, Encis, Dedy a.k.a. sang_pujangga, ama Jery a.k.a. mouse dateng. Setelah makan-makan ala kadarnya, kita memutuskan jalan ke Puncak, tepatnya di botol kecap (lokasi Alsa sering hampa).


kiri ke kanan: sang_, alsa, encis, jery, sky, ama gw (moto).

Dari relasi diputuskan lewat Parung, sang_, mouse, ama sky memutuskan untuk tidak ikut serta. akhirnya gw, encis, ama alsa menyusuri jalur jalan Panjang, Ciputat, Parung. Setelah pasar parung, alsa kelilipan pasir, untung tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Akhirnya kita putuskan istirahat di Indomaret Parung.


alsa lagi cek motor dia.

Pas lagi istirahan, nah, encis tau-tau cek hp dan telepon hendri a.k.a. bejo a.k.a. FMIF. Akhirnya bejo dateng deh.


bejo with full gear.


berempat.

Jadi berempat deh kepuncaknya. Sampai di puncak makan2 jagung bakar + ngupi, ama ngeteh.


jagung bakar, kopi, kopi susu, ama teh manis.

Setelah semua santapan abis, kita mutusin buat istirahat. Tapi alsa memutuskan balik kanan pulang ke rumah. So, gw, encis, ama bejo deh akhirnya nginep. Cari-cari hotel murah, akhirnya ketemu hotel Maras dengan price 100 k sepertinya worthed, soalnya kamarnya bersih.


siap-siap mau ke Jakarta.

Setelah siap-siap, akhirnya kita meninggalkan hotel. Menyusuri jalan menurun, dan mencari tempat sarapan. Tau-tau encis ngidam ubi cilembu, akhirnya diputuskan untuk mampir dan menikmati ubi.


buncis makan ubi cilembu.

Sembari makan ubi, bejo telp nino buat nanya tempat makan yang enak. Selese makan + telp nino ternyata jalan turun ditutup, walhasil nunggu dulu. Tapi setelah dipikir-pikir, cuek aja, soalnya kalo nunggu dibuka, kasian nino kelamaan nunggu di lokasi janjian.

Akhirnya papasan sama nino di deket pas jalan ke bawah. akhirnya diputuskan sarapan bubur di deket “Jari Sakti”.

Dari tempat ini, kita putuskan istirahan + sholat Jumat di Tapos. Setelah sarapan, meluncur ke Tapos deh…

tiba di Tapos.


si bibi lagi masak-masak.


makanan dah jadi.


santap!!!

wah, ada yang nyempil ya cis?

Selesai makan, semuanya pada istirahat. Gw sendiri tidur, hehehhe…
Jam 15.30 wib kita putuskan untuk siap-siap pulang, soalnya cuaca juga udah gak mendukung, mendung gelap. Siap-siap pulang!!!


bejo ama buncis beraksi.

Setelah semua gear terpasang sempurna di badan, kira-kira jam 16.00 wib, kita cabuuuutttt!!! Dipandu sama nino, kita menyusuri jalanan. Pas nyampe di pasar apa gitu, macet, dan rombongan terpisah, gw sama bejo dan nino, sementara buncis sendirian.

Sampai di daerah mana gitu, gw ama bejo pisah sama nino. Akhirnya diputuskan untuk berhenti sejenak dan telepon buncis. Dua kali telepon gak diangkat, kita putuskan untuk melanjutkan perjalanan.

Gw sama bejo akhirnya pisah jalan. Bejo ke arah Parung dan gw ke arah Cibinong via Jalan Raya Bogor. Pukul 19.30 wib gw sampe rumah. Mandi, makan, kopdar deh…

See you on next touring…

*maaf kalo reportnya berantakan…

3 thoughts on “Road to Puncak

  1. indah berkata:

    wah…… bagus nih perjalanannya. aku mau ke puncak bogor, jadi bisa tau keadaaan di sana. perjalanan nya seru nih. kalau penginapan pasti banyak ya? rata-rata bersih ya pasti? semurah-murahnya pasti bersih kan ya?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s